Wednesday, April 21, 2010

Diari Saksi Coretan (Akhir)

Esakan demi esakan bergema di bilik wadku. Semua yang ada di wad itu mengalirkan air mata. Aku, Syifa, Mak Uda, Danish, Dantin Iza dan Datu Rizal. Sunyi.

" Mama, jomlah balik," ajak Datuk Rizal.

Kali ini, dengan langkah yang lemah, Datin Iza akur akan ajakan suaminya. Aku hanya tertunduk. Syifa dan Mak Uda merangkul tubuhku. Rasa sakit di badanku sudah seperti tidak terasa. Malah, rasa pilu menyelaputi seluruh tubuhku.

Pagi yang muram telah pergi, petang yang sunyi sudahpun menyelubungi tanpa meninggalkan kesan. Kini, malam yang terang dengan cahaya bulan purnama menyinari.

" Syaza..." Kalam Danish terhenti.

" Awak nak apa sebenarnya, Danish?" soalku.

" Saya nak kita diijab kabul." Kedengaran suaranya agak serius.

Aku berfikir beribu kali atas permintaannya. Fikiranku terganggu atas apa yang telah dilakukan oleh Datin Iza selama ini terhadap aku. Aku buntu.Kutatap matanya di bawah cahaya bulan purnama sedalam-dalamnya. Matanya yang diisikan dengan penuh harapan. Aku hanya membisu.

19 Mac 2010

Sebulan telah berlalu. Aku kini kembali sihat dan keajaiban Allah telah tertunai. Aku selamat diijabkabulkan bersama Danish, lelaki yang kucintai. Doa kami berdua yang tidah pernah putus-putus telah dikabulkan oleh Allah Yang Maha Esa. Kami hidup bahagia disamping keluarga. Ibu, adik-adik, Datuk Rizal, Datin Iza, Mak Uda dan Pak Azli, semuanya bahagia. Hidup kami kini tiada sengketa. Aku sudah memaafkan semuanya dan melupakan peritiwa dahulu kala.

Inilah diariku. Diari ini adalah saksi coretanku. Selain Allah, diari inilah tempatku mengadu. Suka, duka, ia turut merasa. Kini aku gembira, bersyukur kepadaNya kerana aku dan dia dapat bersama.

Terima kasih, Ya Allah.


Alhamdulillah, akhirnya siap juga. Syaza sengaja buat kamu tertunggu-tunggu. Maaf ya. Terima kasih yang teramat kepada semua yang sudi membaca cerita Diari Saksi Coretan. Maafkan Syaza kalau ada yang tersilap. Doumo Arigatou Gozaimasu. Syaza harap, kamu berpuas hati dengan pengakhirannya. ;)

Tamat

1 comment:

bikebluemount said...

Salam Syaza. Cerita ni best best best sangat sampai menusuk kalbu. Sempat juga aku menangis. Andai kata ia difilemkan atau didramakan, mesti seronok. Please upload more story lagi. Wassalam.