Friday, October 22, 2010

Inikah Saudaraku? 8


Kalau dendam sudah membara,
Darah merah kan tertumpah jua.


“ Kak, ni berapa?”

“ Kak.”

“ RM2, dik.”

“ Saya nak satu. Terima kasih, bang.” Duit diterima.

Zulfa masih kaku. Terpaku.

“ Woi, Zul!” Gegendang telinga Zulfa seperti bergetar. Zulfa terus menoleh wajah manusia yang berani lakukan seperti itu.

“ Kalau nak berniaga, jangan duduk termenung. Nanti pelanggan lari.” Topi keledar diletakkan di atas bangku.

“ Farish, bila kau datang?” Zulfa kelam-kabut mengemas barang-barang di hadapannya.

“ Baru je. Tadi ada budak nak beli buku tu.” Farish menunjukkan ke arah buku catatan yang punya gambar kartun di muka depannya.

“ Jadi?”

“ Jadi apa?”

“ Dia jadi beli tak?”

“ Taklah. Dia dah panggil kau banyak kali tapi tak sahut, dia pergilah.” Farish melabuhkan punggungnya ke kerusi bersebelahan dengan Zulfa.

“ Ha? Aduh, macam mana ni. Rugi aku macam ni.” Kepala Zulfa pusing. Dia balik-balik membetulkan posisi kedudukannya. Tidak selesa. Farish tersengih seorang diri melihat perangai Zulfa yang tidak reti duduk diam jika menghadapi masalah.

“ Kenapa kau tak tolong aku?”

“ Ada gaji tak?” Farish ketawa kecil.

“ Ish, kejam! Dah tu, buat apa kau kat sini?”

“ Nak jenguk kaulah. Nak tengok cara orang yang dah bekerja dua minggu ni.” Ketawa kecil pecah lagi di bibir Farish.

“ Dahlah. Kau tengok aku okay je kan? So,baliklah. Tak perlu kau jenguk aku setiap minggu. Aku bukan bersendirian kat sini.” Zulfa menjeling.

“ Eleh, kau cakap kau tak sendiri? Kau tulis kat blog kau yang kau perlukan teman tu apa cerita?” Membulat mata Zulfa mendengar kata-kata yang dilontarkan oleh Farish.

“Blog? Kau baca blog aku?”

“ Satu perkara wajib yang perlu aku lakukan.” Farish senyum sinis.

Baka (bodoh)!”

“ Wei, Zul-chan. Tak sayang mulut ke?”

Chan? Arigatou (Terima kasih)!” Zulfa ketawa.

Nande (Kenapa)? Kau dah tua ke?”

“ Sengal.” Zulfa meletakkan dagunya ke meja.

“ Kau nak tahu sesuatu tak?” Farish memperlahankan suaranya seperti berbisik.

“ Apa dia?” Zulfa masih dalam keadaan yang sebelumnya. Tiada perasaan untuk mendengar.

“ Budak tu beli.”

“ Beli?” Zulfa terpinga-pinga. Dia menatap wajah Farish. Farish mengangguk perlahan. Selamba. Dia mengukir senyuman.

“ Woi, Farish! Kau tak main-mainkan aku boleh tak? Cuak aku tahu? Kurang asamlah kau ni. Baka!” Suara Zulfa bergema. Dia yang berdiri sambil memegang buku senarai jualan, terdiam seketika. Dia melihat sekeliling. Semua mata memandang ke arahnya. Dia duduk perlahan sambil tersenyum malu. Farish menekup mulutnya. Menahan ketawa.

***


“ Zulfa, bulan depan kita sekeluarga pindah ke Perak ek.” Ayah bertutur lembut.

“ Perak? Kenapa, yah?” Zulfa tertanya-tanya.

“ Tak ada apa-apa. Kita mula kehidupan baru.”

“ Em… Zulfa tak kisah, Zulfa ikut sahaja.”

“ Ini adalah keputusan yang terbaik untuk kita sekeluarga. Ayah tak nak gaduh-gaduh dengan adik-beradik ayah. Biar kita mengalah, walaupun kita tak salah. Allah tahu segala kebenarankan? Biarkan Allah balas segalanya.” Sayu suara ayah menutur kalamnya. Semua ahli keluarga hanya berdiam diri. Tiada kata. Bersetuju dengan ayah. Ya, mungkin ini yang terbaik untuk semua.

“ Zulfa tahu tak Cik Dol cakap apa dengan ayah hari tu?” Aida Basyirah, kakak sulung Zulfa Zayanah membisikkan sesuatu ke telinga Zulfa.

“ Hari tu, bila? Apa Cik Dol cakap?” Zulfa segera membalas.

“ Kak Ira pun tak tahu bila, tapi ibu yang cakap. Ibu cakap, Cik Dol beritahu ayah bahawa
ayah bukan abang dia lagi.”

“ Ha?! Gila ke apa Cik Dol tu?”

Confirm gila. Tak tahu hukum hakam. Kalau isteri pakai tudung litup, muka control ayu, baiklah konon, tapi hati busuk sama je.”

Tujuh tahun sudah berlalu dan aku masih kaku di sini tanpa sebarang tindakan. Hati maki hamun sana-sini, tubuh langsung tidak bergerak. Aku perlu kembalikan hak aku. Jika mereka yang menyebabkan keluarga aku begini, akan aku pastikan suatu hari nanti semuanya akan terbalas. Percayalah!

Kau dan keluarga takkan hidup senang apabila aku sudah bersuara. Lebih baik kamu lakukan persediaan awal. Bina benteng pemisah di setiap sudut rumahmu kerana mungkin aku akan baling bom ke dalamnya. Keluargamu sudah buat keluarga aku sengsara, maka kini tiba giliran aku pula ya. Tiba masanya, aku akan balas segala-galanya; mengembalikan hak keluarga aku, maruah aku dan keluarga, saat kebahagiaan keluarga. Semua tu akan aku kutip semula daripa orang yang berani merampasnya. Biar dia jatuh tersungkur, darah mengalir dari setiap sudut jiwanya. Aku hanya melihat dan ketawa.

Sunday, September 19, 2010

Inikah Saudaraku? 7


Kalau dendam sudah membara,
Darah merah kan tertumpah jua.


“ Zulfa Zayanah? Kenapa ni?”

“ Tak ada apa-apa, bu.” Ibu menengur anaknya yang dari tadi hanya menjamah pandangan jalan raya.

“ Dari tadi diam je. Ada masalah dengan kawan-kawan ke?”

“ Tak ada lah, bu.”

“ Dah tu?”

“ Zulfa sedang fikir tentang lamaran kerja Cikgu Farahin ni. Cikgu Farahin minta tolong dengan Zulfa. Dia suruh jagakan gerai dia kat Wisma Putra tu.”

“ Oh. Dah tu, Zulfa terima tak?”

“ Em... Entahlah, bu. Zulfa pun bingung dah ni fikirkan pasal kerja ni.”

“ Terima je lah. Kamu tu bukan buat apa-apa kat rumah pun. Kalau kamu kerja, bolehlah dapat duit sikit. Kerja apa yang cikgu kamu tu offer?”

“ Alah, jadi penjual je. Gerai dia tu bukannya besar mana pun.”

“ Oh, baguslah tu. Berapa gaji dia bagi?”

“ Sehari, lebih kurang RM15. Dari pagi sampai petang.”

“ Ok juga tu. Jadi, macam mana? Kamu nak terima tak?”

“ Em… Tak tahu lagilah, bu. Zulfa macam belum ada mood kerja lagi. Banyak perkara yang menghempap Zulfa sehari dua ni.”

“ Yalah, suka hati kamulah ya. Keputusan kat tangan kamu.” Pandangan Zulfa masih tidak lari dari pemandangan asalnya.

***


Jantungku berdegup kencang. Laju. Aku mengambil telefon bimbitku yang diletakkan di atas katil. Nombor yang sepatutnya kutekan. Semakin cepat jantungku berdetak.

“ Assalamualaikum.”

“ Waalaikumussalam, cikgu.”

“ Ya, Zulfa. Saya dah lama tunggu jawapan kamu. Bagaimana?”

“ Saya…” Nafas ditarik sedalam-dalamnya. Zulfa mengharapkan jawapan yang diberikan adalah jawapan yang sebaiknya.

“ Saya terima kerja cikgu.”

“ Alhamdulillah. Terima kasih, Zulfa. Esok kamu dah boleh kerja ek. Kamu tahukan gerai cikgu kat mana?”

“ Tahu, cikgu. Esok saya akan datang ke gerai cikgu.”

Talian diputuskan. Zulfa merebahkan badannya ke katil. Lemah. Badannya langsung lemah. Zulfa merasakan seperti mahu menelefon kembali cikgunya untuk menyatakan ‘TIDAK’.

Ah, macam mana ni. Ya Allah, betulkah keputusan yang aku lakukan ini?


***


Kanan dan kiri,
Cuba berlari,
Masihku dihujani tohmah dan caci,
Jangan sekali aku diletak ke bawah,
Hanya kerana jalan hidup yang susah.

Tak siapa di antara kita di dunia,
Memilih jalan hidup yang derita,
Aku sering dipersenda dan sering dikecewa,
Oleh hati mereka yang tak punya rasa.

Luka dilukai
Shima


***


Aku dan keluarga menziarahi keluarga Zai. Menurut kata mak Zai, dia ingin mendamaikan pertengkaran di antara keluargaku dan keluarga Cik Dol. Selepas solat Isyak, aku sekeluarga terus ke rumah Zai.

Setibanya di sana, keluarga Cik Dol belum lagi tiba. Ayahku berbual-bual dengan bapa Zai. Zai tidak keluar-keluar dari biliknya.

Ah, aku tidak suka begini! Keluargaku sememangnya punya hati yang baik. Walaupun tidak bersalah, tetap lembut hati untuk meminta maaf. Aku? Tidak ikhlas!

Sudah satu jam menunggu ketibaan Cik Dol. Mereka tidak hadir untuk menyelesaikan masalah ini. Aku hanya tersenyum. Tahu dengan perangai dia dan keluarga. Penakut.

“ Mak cik, mana Zai?” Aku cuba bersuara.

“ Dia dah tidur dah.” Ternganga mulutku dibuatnya. Dia yang jemput, dia yang tidur dulu? Apa ni?

“ Kami pulang dululah ek. Kami minta maaf kalau ada silap dan salah.” Ayahku bersuara.

“ Lain kali jangan buat cerita lagi ek.” Mak Zai membisikkan kepadaku semasa memelukku. Aku mengerutkan kening. Pelukan segera kulepaskan. Tidak sabar untuk pulang.

Eh, anak kau yang tak keluar dari bilik tu yang buat cerita. Kalau berani, keluarlah! Berani kerana benar, takut kerana salah. Ah, aku takkan biarkan perkara ini begitu sahaja! Percayalah, satu hari nanti Allah akan balas semuanya cash!

Thursday, July 22, 2010

Inikah Saudaraku? 6


Kalau dendam sudah membara,
Darah merah kan tertumpah jua.


“Korang nak tahu tak, hari Sabtu hari tu kita orang pergi rumah Cik Dol nak jumpa Fatin, dia bagi kita orang makan nasi goreng dan kuih lapis. Kita orang makanlah nasi goreng dan kuih lapis dia, tapi rasanya macam dah basilah. Sebab rasanya tak sedap ni.”

Zulfa Zayanah yang sedang menulis senarai barang dapur yang perlu dibeli pada esok hari, meramas kertas tersebut. Dia menggenggam kertas tersebut sepenuh hati. Kertas putih yang licin pada permukaannya kini sudah bertukar menjadi gumpalan.

Dulu aku boleh bersabar sebab dulu aku belum berfikiran matang. Tetapi sekarang, percayalah satu hari nanti akan terbukti mana satu hak dan mana satu batil. Sesungguhnya Allah itu Maha Adil, bukan? Dahulu aku baru berumur 10 tahun dan kini aku berumur 18 tahun. Selama lapan tahun aku kumpulkan keberanian, ketabahan dan kesabaran dan kamu semua akan tahu hasilnya nanti. Percayalah!

“ Zulfa! Dah tulis barang yang nak dibeli esok?”

Getusan hati Zulfa terhapus serta merta.

“ Sedang buat ni, bu.”

“ Kalau dah siap, bagi kat ibu. Ibu nak tengok, takut ada yang tertinggal.”

“ Ok.” Zulfa segera mengambil kertas putih kecil yang baru dan menyalin kembali apa yang terkandung di dalam kertas sebelumnya.

***


“ Hello, assalamualaikum.”

“ Waalaikumussalam.”

“ Liana ada tak?”

“ Ada, jap ek.”

Beberapa minit kemudian…

“ Hello.”

“Hello, Liana.”


“ Ya, Zulfa. Kenapa?”

“ Liana, kau yang cakapkan nasi goreng dan kuih lapis Cik Dol tu basi?”

“ Kenapa?”

“ Kau ada cakapkan?” Air mata Zulfa mengalir perlahan ke lantai pipi.

“ Ada. Dida pun cakapkan?”

“ Em. Nanti kita call Dida.”

Zulfa meletakkan ganggang telefon untuk seketika dan mengangkatnya kembali dan mendail nombor telefon rumah Dida.

***


“ Zulfa, tolong ambilkan ibu maggi kari tu.”

Tanpa disedari matanya sudah dipenuhi dengan air mata. Sejurus ibu memanggil, kerdipan mata Zulfa menyebabkan setitis air matanya jatuh. Dia mengalihkan pandangannya dari ibu. Dia mengambil maggi kari yang diminta oleh ibu. Dia mengelap perlahan air matanya itu supaya tidak diketahui oleh ibu.

“ Zulfa ada nak beli apa-apa lagi?”

Zulfa mendiamkan diri. Gelengan kecil diberikan.

“ Ibu pergi bayar ek.”

“ Em.”

Zulfa terus menuju ke kaunter pembayaran. Langkahnya yang cepat membuatkan ibu tertinggal di belakang.

***


“ Ayah, sinilah.”

Ayah Zulfa mengangkat ganggang telefon yang kedua.

“ Hello, assalamualaikum.”

“ Waalaikumussalam.”

“ Dida ada?”

“ Ada, jap ek.”

Beberapa minit kemudian…

“ Zulfa, kenapa?”

“ Dida, kau ada cakap yang nasi goreng dan kuih lapis Cik Dol tu basikan?”

“ A’ah. Kenapa?”

“ Betul Dida ada cakap?” Ayah mula bersuara.

“ Ha? Tak adalah pak cik.”

“ Dida, kau pun cakapkan?”

“ Tak adalah. Liana je yang cakap.” Air mata Zulfa semakin deras mengalir.

“ Em. Tak apalah, Dida. Terima kasih.” Zulfa terus meletakkan ganggang telefon
tersebut.

***


Ayah dengar apa yang Dida cakap mula-mula, tetapi kenapa ayah masih tidak menyalahkan dia? Kenapa semuanya aku yang dipersalahkan? Setiap orang menuding jari kepada aku. Adilkah ini? Kenapa? Apa salah aku, ya Allah? Kenapa begitu besar dugaan yang Engkau berikan? Kenapa? Sekarang, aku sudah tidak mudah untuk mempercayai orang. Ada orang kata, kita perlu mempercayai orang yang kita sayangi. Tetapi, bagi aku semuanya sama. Salahkah aku, ya Allah?

Wednesday, June 23, 2010

Inikah Saudaraku? 5


Kalau dendam sudah membara,
Darah merah kan tertumpah jua.


“ Zul! Kenapa kau makin kurus arr? Apa rahsia kau?” Ketawa pecah di bibir mereka. Zulfa tersenyum mendengar soalan tersebut.

“ Woi, mulut korang jaga sikit boleh tak? Mana ada aku kurus. Aku masih macam dulu lagilah.” Air lemon ais dihadapannya dihirup.

“ Eh, betullah Zul! Kau dah kurus sikit. Kau ada masalah ke?” Salah seorang rakannya bertanya.

“ Aku makan hati je.” Zulfa tersenyum sinis.

“ Makan hati? Makan hati apa? Lembu? Kambing? Ayam? Hati ayam sedap woo.” Sekali lagi, ketawa berderai.

“ Ish, korang ni main-main pula. Zul, kau ada masalah ke? Ada apa-apa yang kita orang boleh tolong?” Rina, kawan baiknya cuba mengembalikan suasana.

Rina Syahirah adalah seorang rakan perempuan kepada Zulfa Zayanah. Hanya dia sahaja yang Zulfa rapat. Tetapi, kalau rakan lelaki tidak usah dikira. Zulfa amat disenangi dengan rakan-rakan lelaki di sekolahnya. Oleh sebab itu, beberapa rakan perempuannya tidak gemar berkawan dengan Zulfa. Namun begitu, Zulfa tidak mahu ambil kisah. Zulfa hanya menjadi diri sendiri. Peristiwa silamnya membuatkan dia serik berkawan dengan perempuan. Walau bagaimanapun, dia tidak pernah menolak seiapa yang ingin berkawan dengannya.

“ Tak ada apa-apalah. Aku tak ada selera je nak makan kat rumah tu. Yalah, balik-balik buat benda yang sama. Aku boringlah wei. Sebab tu aku nak jumpa korang ni. Lepak sama-sama. Jadi, bolehlah aku tambah berat badan aku balik.” Zulfa menghadiahkan senyuman.

Korang tak perlu tahu kepedihan hati yang aku alami. Aku tidak mahun kamu turut merasainya keperitannya. Ianya terlalu sakit wahai rakan. Biar sahaja aku yang tanggung semua ini. Aku tidak pernah memberitahu hal peribadi aku kepada kamu. Oleh itu, yang ini juga aku akan simpan dalam kalbuku. Biar Allah sahaja yang tahu keperitannya.

Rakan-rakan yang lain hanya memandang ke wajah Zulfa. Mereka cuba mendalami erti yang tersirat di sebalik wajah itu. Mereka sudah masak dengan perangai Zulfa yang suka benar menyenangkan hati rakan-rakannya. Dia tidak mahu menyusahkan orang lain. Biar sahaja dirinya yang tanggung semuanya. Zulfa membalas pandangan setiap rakannya.

“ Korang tahu tak, tadi Cikgu Farahin call aku. Dia cakap dia nak offer kerja untuk aku.” Zulfa menukar topik perbualan setelah melihat suatu kelainan yang keluar dari air muka rakan-rakannya.

“ Kerja apa?” Farish seperti mengerti maksudnya.

Zulfa memandang ke arahnya. Dia mengulum senyuman segera. Farish membalasnya dengan sisa senyuman.

“ Jaga gerai dia yang kat Wisma Putra tu.”

“ Oh, kat situ. Biasanya ramai orang yang lalu lalang kat sana tu.”

“ Memanglah. Itukan tempat orang shopping. Sengallah kau ni, Farish.”

“ Jadi, kau terima tak tawaran Cikgu Farahin?” Nada ingin tahu Rina jelas kedengaran.

“ Pasal tu, aku tengah fikir lagi. Tengoklah macam mana nanti. Aku macam nak terima sebab bosan gila terperap kat rumah je. Tapi, macam taknak juga, sebab nanti tak dapat lepak dengan korang semua.”

“ Zul, kau jangan risaulah. Kita orang ni pun tengah cari kerja. Kau, kerja dah depan mata takkan nak lepaskan kot. Kalau kau taknak, kau bagi tahu Cikgu Farahin yang aku nak. Ok?” Mamat, salah satu rakannya bersuaara.

Zulfa memandang semua rakannya. Kesemuanya mengangguk tanda setuju akan kata-kata Mamat. Zulfa melemparkan senyuman dan hanya mendiamkan diri. Zulfa memegang kepalanya dengan kedua-dua belah tangan, mungkin kerana tertekan. Semua mata rakan-rakannya terbeliak kecuali Farish.

“ Zul, tangan kau kenapa?”

“ Tangan aku? Kenapa?” Zulfa tidak mengerti apa yang dimaksudkan.

“ Tu. Apasal tangan kau berbalut tu?” Zulfa terlupa akan tangannya yang berbalut itu. Dia segera menurunkan tangannya dan sembunyikannya di bawah meja. Dari awal tadi, dia hanya memasukkan tangannya di dalam poket seluarnya.

“ Oh, aku jatuh kat rumah tadi.” Farish memandang ke wajah Zulfa. Air muka Zulfa yang selamba membuatkan mereka percaya akan kata-katanya.

“ Macam mana boleh jatuh?”

“ Tak payahlah korang nak tahu.”

Setelah penat mereka berjalan dari pagi sampai ke petang - solat yang wajib tidak pernah mereka lupakan, mereka berpisah untuk pulang ke rumah masing-masing. Hari yang agak menggembirakan ini akan mereka ingat sampai bila-bila. Itu janji mereka.

“ Zul, aku temankan kau balik boleh?” Farish meminta izin terlebih dahulu. Dia takut kalau-kalau ada darah merah yang akan mengalir keluar dari hidungnya pula nanti apabila dia terus mengikuti jejak langkah Zulfa.

“ Em, boleh. Rumah kaukan, dekat juga dengan rumah aku.”

“ Yalah, aku takut kalau kau tak bagi.”

Zulfa menoleh dan memandang tajam ke wajah Farish. Langkah Farish terhenti. Jantungnya berdegup laju. Matilah aku! Aku terlepas cakaplah pula.

“ Jomlah, Farish! Nanti makin lambat pula.” Zulfa menghadiahkan senyuman. Dia meneruskan perjalanan.

Langkah Farish yang kaku, kini kembali dalam keadaan normal. Degupan jantung juga begitu. Dia berlari-lari anak menuju ke arah Zulfa. Hatinya berbunga mekar akan kelakuan Zulfa kali ini.

“ Zul, kenapa kau tak marah aku?”

“ Marah kau? Buat apa?”

“ Kaukan tak suka aku ikut kau.”

“ Kau boleh ikut aku kali ni je sebab kau tolong ubatkan ni.” Zulfa menunjukkan tangannya yang sudah bersih dari darah kering tadi.

“ Jadi lepas ni aku tak boleh ikut kaulah ek?”

“ Em, tak boleh.”

“ Kali ni je?”

“ Ya, Encik Farish. Kali ni je.”

“ Kalau macam tu, bagus aku balik sendiri.”

“ Baliklah.” Zulfa tetap meneruskan perjalanannya. Farish menggeleng kecil melihat tingkah laku rakannya, Zulfa.

“ Eh, Zul! Aku balik sekali dengan kaulah ek. Aku main-main je tadi. Mana boleh aku lepaskan peluang keemasan macam ni.” Farish tersenyum dengan kata-kata yang dilontarkan.

Langkah Zulfa terhenti. Dia menoleh, melihat Farish yang berada di belakangnya. Langkah Farish turut terhenti setelah melihat langkah Zulfa tidak bergerak.

“ Peluang keemasan? Maksud kau?”

Relax arr Zul. Maksud aku, bukan senang nak jalan dengan kau, berdua macam ni dengan izin kau. Biasanya, kau akan menolak pelawaan aku untuk jalan-jalan dengan kau. Lagipun, kau selalu tak nak aku jalan dengan kau.” Farish meluahkan sedikit isi hatinya. Air peluh mula membasahi dahinya. Payah benar untuk dia luahkan apa yang tersimpan di dalam hatinya apabila berdepan dengan Zulfa.

Air muka Zulfa yang serius bertukar menjadi ceria. Dia tergelak kecil mendengar secebis isi hati Farish. Dia telah kumpulkan keberanian itu berapa lama agaknya? Tidak pernah dia berterus-terang begini. Sudah matang barangkali. Zulfa menghadiahkan senyuman.

Farish merasa pelik akan kelakuan Zulfa pada hari ini. Dia mengerutkan dahinya. Zulfa mengamati wajah Farish yang semakin dalam kebingungan. Ketawa kecil kedengaran di corong telinga Farish. Namun begitu, wajah ceria Zulfa membuatkan diri Farish semakin selesa dengannya. Ini adalah pertama kali dia melihat Zulfa tersenyum lebar dengan ikhlas. Sebelum ini mungkin hanya lakonan supaya dapat menutupi rahsia yang dipendamkannya. Farish turut tersenyum melihat Zulfa berkelakuan begitu.

“ Kenapa kau gelakkan aku?”

“ Bila kau kumpulkan keberania tu? Dah berapa lama?” Senyuman Zulfa semakin lebar. Perjalanan ke perhentian bas diriuhkan oleh mereka berdua.

Suara Zulfa yang agak lantang membuatkan Farish berasa malu.

“ Kau nikan. Aku penat kumpul keberanian tu untuk cakap dengan kau tahu? Kau tak hargai ke?”

“ Maafkan aku ek Farish. Aku buat kau tak selesa dengan aku. Aku bukan apa, aku cuma… Eh, bas dah sampai!” Kalam Zulfa terputus di situ.

“ Zul! Kau cuma apa?”

Disebabkan bunyi bising enjin bas membuatkan Zulfa tidak dengar akan pertanyaan Farish. Farish pula perlu kumpulkan keberanian yang baru untuk menanyakan tentang kalam Zulfa yang terputus itu. Zulfa dan Farish melangkah masuk ke dalam bas. Farish mengeluh kecil.

“ Huh!”

Friday, June 11, 2010

Inikah Saudaraku? 4


Kalau dendam sudah membara,
Darah merah kan tertumpah jua.


“ Farish… Farish… Kau ok tak?” Zulfa menuturkan kalamnya dengan lemah.

“ Aku ok. Kau ok tak?” Farish membalas lalu mengebas-ngebas punggungnya yang kotor.

“ Aku… Aku…”

“ Kenapa Zul? Kau ada luka mana-mana ke?” Lantas Farish menuju ke arah Zulfa yang masih lagi terduduk di tepi jalan.

Zulfa melihat telapak tangannya yang dipenuhi dengan darah merah. Darah? Ah, kutagih darah merah yang tumpah dari tubuh orang lain bukan dari tubuhku!

“ Zul! Tangan kau! Kau ok tak? Kalau tak kita batalkan je perjumpaan kita ni.” Gelopoh Farish melontarkan kalam.

“ Ish, tak apalah Farish. Aku ok. Yang kau gopoh gila ni kenapa? Setakat darah ni, aku dah biasalah.” Zulfa terus bangkit dari jatuhnya.

“ Jom gerak sekarang. Nanti terlepas bas pula.” Zulfa terus memulakan langkah dengan gagah. Walaupun masih punya darah merah yang menitik jatuh dari tangannya ke tanah.

“ Tapi… Tapi… Tangan kau…”

“ Tangan apa?! Kenapa dengan tangan aku? Darah ni? Aku bukan macam perempuan lainlah!” Zulfa meninggikan suaranya. Farish terdiam mendengar suara Zulfa sebegitu rupa.

Zulfa meneruskan langkahnya. Farish mengekori dari belakang. Langkah Farish lemah melihat darah dari tangan Zulfa terus menitik. Titik demi titik diperhatikan. Zulfa memegang pergelangan tangannya. Farish berlari-lari anak menuju ke arah Zulfa. Dia terus meragut lengan Zulfa. Kasar. Dia membawa Zulfa ke kaki jalan.

“ Kau kenapa Farish?!” Farish menatap tepat ke dalam retina Zulfa.

“ Kau duduk sini dulu.” Lembut sahaja bunyinya.

“ Buat apa aku duduk sini? Aku nak cepatlah.”

“ Kau tunggu aku sekejap. Aku pergi kedai tu dulu. Sekejap je. Tunggu tau.” Farish terus meninggalkan Zulfa di kaki jalan itu.

“ Farish! Farish! Ish!!! Kenapa dengan budak tu? Suka buat aku panas.” Zulfa mengetap bibirnya. Geram dengan perangai Farish.

Kelihatan Farish sudah keluar dari kedai itu dengan memegang satu beg plastik kecil, Zulfa terus berdiri. Darah di tangan semakin kering. Apalah budak tu beli. Itu pun nak suruh aku tunggu dia? Ah, sengal! Farish terus berlari apabila nampak Zulfa sudah bangkit dari tempat duduknya.

“ Zul, duduk dulu kat sini.”

“ Kenapa aku kena dengar cakap kau? Jangan buang masa akulah Farish.” Mata Farish yang dari tadi memandang tepat ke mata Zulfa membuatkan Zulfa tidak selesa. Zulfa terus mengalihkan pandangannya ke tempat lain.

“ Aku kata duduk, duduklah! Susah sangat ke?!” Farish memegang bahu Zulfa dan menekannya ke bawah. Zulfa terduduk akan tekanan yang diberikan.

“ Kenapa kau marah aku?” Nada suara Zulfa diperlahankan.

“ Sebab kau tak dengar cakap aku. Sini tangan kau.” Farish terus memegang pergelangan tangan Zulfa yang berwarna merah itu.

Farish membuka beg plastik itu. Dia mengambil sebotol air mineral. Dia membuka penutupnya. Zulfa hanya melihat setiap perkara yang dilakukan oleh Farish. Dia sepertinya kaku, bisu. Air mineral yang dibuka tadi, diteguk sedikit. Dia menuangkan ke atas telapak tangan Zulfa yang dipenuhi dengan darah kering itu. Zulfa menarik tangannya kerana kesakitan yang dirasakan. Farish memegang erat. Tangan Zulfa tidak dapat lari dari tangan Farish itu. Zulfa mengetap bibirnya, menahan kesakitan.

Farish turut mengeluarkan tisu dari beg plastik itu. Dia mengelap tapak tangan Zulfa yang basah dan penuh dengan darah merah itu. Tisu demi tisu digunakan. Zulfa melihat setiap gerak geri Farish. Bibir Zulfa menguntum senyuman. Farish mengambil plaster yang dibeli tadi. Dilekatkan ke tapak tangan Zulfa yang sudah dibersihkan dari darah merah.

“ Ok, dah. Sekarang baru boleh jalan.” Farish melepaskan tangan yang dipegang, lalu mengukir senyuman.

Zulfa memandang tepat ke mata Farish, sedalam-dalamnya. Dia menarik nafas panjang dan melepaskannya perlahan.

“ Terima kasih.” Lemah lembut suara yang dilontarkan. Farish hanya mengulum senyuman dan mengangguk kecil.

Zulfa melihat tangannya yang sudah bersih dari darah yang kotor itu. Plaster yang digunakan untuk menutup luka di dalamnya sememangnya benar-benar melindungi luka itu daripada kuman.

“ Hah, kan cantik sikit. Bersih. Suci. Zul, jangan sekali-kali kotorkan tangan kau yang cantik ni dengan darah lagi. Aku tak nak tengok. Lagi satu, terima kasih sebab selamatkan aku dari kena langgar kereta tadi. Aku yang menyebabkan tangan kau berdarah. So, sekarang aku dah bersihkan darah tu. Sorry sebab buat tangan kau kotor. Gomen nasai (Saya minta maaf).” Farish menghadiahkan senyuman. Zulfa khusyuk mendengar setiap patah perkataan yang dilontarkan.

Daijobu desu (Tak apa). InsyaAllah, Farish. Terima kasih sebab bersihkan ek.” Zulfa menuturkan lembut.

“ Hah? Bila kau belajar bahasa yang aku minat?”

“ Pabila aku pun minat nak belajar bahasa yang kau minat. Pabila diri ini bosan terperuk di rumah tanpa berbuat apa-apa.” Zulfa tergelak kecil.

“ Ah, maknanya kau minat kat akulah ni?” Farish tersenyum lebar.

“ Tak ada maknanya. Dahlah, kita dah lambat ni. Nanti terlepas bas lagi.” Zulfa terus memulakan langkahnya lagi.

“ Terlepas lagi? Maksudnya?”

“ Maksudnya kita dah terlepas bas tadi, tahu tak? Semuanya salah kau.”

“ Salah aku? Apasal pula?”

“ Kau yang ngada-ngada nak singgah kedai tu.”

“ Aku buat tu sebab kau.”

Whatever.”

Zulfa dan Farish terus bertikam lidah. Kadang-kala, terselit gelak tawa mereka.

Saturday, June 5, 2010

Inikah Saudaraku? 3


Pagi Isnin yang ceria bagi seseorang yang mengamatinya memang indah. Namun bagi Zulfa Zayanah ianya hanya hari-hari yang biasa. Hari yang membosankan. Hari yang memenatkan kerana memikirkan sesuatu yang perlu dilakukan.

Telefon bimbit Zulfa berbunyi. Terperanjat Zulfa dibuatnya. Bunyi tersebut menyedarkan Zulfa dari lamunannya. Dia mencapai telefon bimbitnya. Nombor yang terpapar pada skrin telefon bimbitnya tidak dikenali. Siapa ni?

Hello, assalamualaikum.”

“ Waalaikumussalam. Ni Zulfa Zayanah ke?” Zulfa mengerutkan keningnya.

“ Ya, saya. Ni siapa?”

“ Ni Cikgu Farahin.”

“ Oh, cikgu. Kenapa cikgu?”

“ Zulfa ada buat apa-apa tak sekarang ni?”

“ Sekarang? Tak ada, cikgu. Kenapa?”

“ Maksud cikgu, kamu ada buat kerja sambilan tak?”

“ Tak ada cikgu. Kenapa?”

“ Oh. Kalau macam tu cikgu nak minta kamu tolong cikgu jaga gerai cikgu boleh tak?”

“ Em… Tak tahu lagilah cikgu. Nanti kalau boleh, saya bagi tahu cikgu.”

“ Oh, ok. Maaf mengganggu kamu.”

“ Eh, tak adalah cikgu.”

“ Assalamualaikum.”

“ Waalaikumussalam, cikgu.”

Talian telefon diputuskan. Zulfa memang terkenal di sekolahnya kerana keperibadiannya yang suka membantu para guru dan rakan-rakannya, walaupun perilakunya yang agak kasar. Namun dalam kekasarannya, ada terselit kelembutan. Kawan-kawan lelakinya memang senang bergaul dengannya. Begitu juga dengan kawan-kawan perempuannya.

Dia menaiki anak tangga rumahnya untuk pergi ke bilik. Dia ada rancangan pada hari ini bersama rakan-rakannya. Dia pergi bersiap untuk keluar makan angin. Ini adalah kali pertama dia keluar bersama rakan-rakannya selepas menghadapi peperiksaan SPM. Akhirnya dapat juga aku hilang bosan daripada terperap kat dalam rumah ni 24 jam.

“ Ibu, Zulfa pergi dulu.” Zulfa bergegas ke luar rumah.

“ Kamu nak pergi mana tu Zulfa?”

“ Zul… Eh, Zulfa nak pergi jumpa kawan dulu bu. Assalamualaikum.” Zulfa terus hilang dari pandangan ibunya.

“ Waalaikumussalam.” Ibu menjawab salam dengan nada perlahan.

Zulfa memukul dahinya perlahan. Ish, macam mana aku boleh tersasul tadi! Aku tak boleh bagi tahu ibu yang aku kena panggil Zul oleh kawan-kawan aku. Mati aku nanti kena bebel dengan ibu. Nanti ibu cakap, dah baik-baik ayah bagi nama tu tapi aku tukar pula. Nama panggilan macam laki pula tu. Aduhai.

“ Eh, Zul!” Bahu Zulfa ditepuk. Langkah Zulfa terhenti serta-merta. Terbeliak mata Zulfa. Terperanjat. Nafas tersekat. Dia menepis tangan yang berani memegang bahunya itu.

“ Zul! Kau apasal macam nampak hantu je?”

“ Woi, Farish! Kau tak reti nak beri salam ke? Kau tu yang hantunya. Terperanjat kentang aku dibuatnya, tahu tak?” Zulfa menjeling kecil.

“ Assalamualaikum.” Farish tergelak.

“ Em… Waalaikumussalam.”

“ Kita nak pergi mana Zul?” Zul mengangkat bahunya.

“ Ha?! Kau yang ajak aku tapi kau tak tahu nak pergi mana? Apalah kau ni.”

Excuse me. Aku tak ajak kau sorang je ek. Kita tuggu kawan-kawan kita yang lain kat bus stop sana.” Zulfa menunjukkan jarinya ke arah perhentian bas di hujung tamannya.

“ Aku ingat kau nak dating dengan aku je.” Farish tergelak kecil akan kata-katanya.
Air muka Zulfa tidak berubah. Tawar. Seperti tiada apa-apa yang didengari olehnya.

“ Kau marah dengan aku ke Zul?”

Tiada jawapan yang dituturkan oleh Zulfa. Air muka Farish berubah sama sekali. Cuak.

“ Eh, Zul! Kau marah dengan aku ke? Eh, sorrylah wei. Aku main-main jelah. Jangan pula kau ambil hati ek.” Farish menyekat langkah Zulfa. Dia berdiri betul-betul di hadapan Zulfa.

Zulfa melangkah ke kanan, Farish ke kiri. Zulfa melangkah ke kiri, Farish ke kanan. Farish menghalang perjalanan Zulfa.Dia melihat wajah Zulfa yang tiada rasa.

“ Farish, kau kenapa? Aku nak cepat ni. Nanti lama pula dia orang tunggu kita.”

“ Kau tak marah kat aku ke?”

“ Buat apa aku nak marah kat kau? Benda remeh yang kau cakap tu? Ah, aku dah biasa.”

Zulfa terus mengelak sekatan yang dilakukan oleh Farish. Dia meneruskan langkahnya. Farish terpaku di situ. Dia menarik nafas panjang dan dilepaskan serta-merta. Dia mengikuti langkah Zulfa dengan gagah. Sampai bila aku nak diamkan diri macam ni? Aduyai!

“ Faaaaarrrriiiisssshhhh!”

Pin! Pin!

Gedebuk!

Tuesday, June 1, 2010

Inikah Saudaraku? 2



Malam pada hari Ahad itu memang membosankan. Lagi-lagi untuk Zulfa Zayanah yang baru sahaja lepasan SPM. Dia tidak tahu untuk mengisi waktu lapangnya dengan apa. Menonton televisyen adalah salah satu perkara yang amat membosankan bagi Zulfa. Dia mencapai telefon bimbitnya dan menaip mesej untuk dihantar kepada rakan-rakannya.

“ Zulfa cakap Cik Jue masak nasi goreng hari tu basikan?” Zulfa menggeleng laju. Kening dan dahi dikerutkan. Dia tidak memahami apa yang dikatakan oleh pak ciknya itu.

“ Kawan Zulfa cakap Zulfa bagi tahu dia orang.”

“ Zulfa tak ada cakap pun.”

“ Betul?”

“ Betul.”

“ Zai cakap, Zulfa cerita kat kawan-kawan yang Cik Jue masak nasi goreng basi.” Mata Cik Dol menatap tepat ke mata Zulfa.

“ Ha? Zulfa tak ada cakap apa-apa pun.” Bergenang air mata Zulfa, namun Zulfa menahan air mata daripada pecah dari empangannya.

“ Betul Zulfa tak ada cakap apa-apa?”

“ Betul.”

“ Dah, balik sana.” Tegas bunyinya. Zulfa mengayuh basikal dan terus pulang ke rumah.

Zulfa mencampak basikal di laman rumahnya. Ayah, ibu dan adik-beradiknya melihat kelakuan aneh yang berlaku terhadap Zulfa. Mereka saling berpandangan. Zulfa terus masuk ke dalam biliknya dan kunci bilik tersebut. Zulfa menangis sepuas hati tanpa bersuara. Dia menekup mukanya menggunakan bantal. Terlalu sakit hatinya dituduh sebegitu. Dia menarik nafas panjang. Dia mengusap kasar air mata yang mengalir. Dia keluar dari biliknya. Dia menuju ke lama rumahnya untuk membantu ayahnya.

Tiba-tiba…

“ Zulfa kenapa nangis?” Ibu menegur setelah melihat hidung Zulfa kemerah-merahan.

“ Tak ada apa-apa, bu.” Mengalir setitis air mata Zulfa. Dia terus mengusapnya. Semua mata tertumpu ke arah Zulfa.

“ Kenapa Zulfa? Bagi tahu ayah.” Tegas suara ayah setelah melihat anak ketiga nangis di hadapannya. Siapa yang berani menyakitkan hati anak ketiganya ini sehingga dia mengalirkan air mata? Zulfa sememangnya jarang menangis di hadapan keluarganya.

“ Cik Dol tahan Zulfa kat rumah dia tadi. Dia tuduh Zulfa yang Zulfa cakap dengan kawan-kawan Cik Jue masak nasi goreng basi.” Air mata Zulfa mengalir deras seperti air sungai.

“ Ha?!” Semua bersuara hampir serentak. Terbeliak mata ayah dan ibu mendengar tuduhan yang tidak berasas itu.

“ Betul Zulfa tak cakap macam tu?” Ayah berkeras dengan Zulfa untuk memastikan anaknya itu tidak berbohong. Zulfa menggeleng tanpa suara.

Dia sudah tidak larat lagi untuk bersuara. Esakannya sahaja yang kedengaran. Ayah menarik lengan Zulfa. Ayah membawa Zulfa kembali ke rumah Cik Dol.

Kelihatan dari jauh Cik Dol yang duduk di kerusi anjung rumahnya dengan selamba, tanpa rasa kesal dan bersalah setelah menuduh anak saudaranya sebegitu rupa.

“ Assalamualaikum, Dol.”

“ Waalaikumussalam.”

“ Apa yang Dol cakap dengan Zulfa?”

“ Zai, kawan Zulfa, dia cakap dengan Dol yang Zulfa beritahu kawan-kawan dia kat sekolah yang Jue bagi makan dia nasi goreng basi.”

“ Zulfa ada cakap macam tu tak?” Ayah menyoal kasar di hadapan adiknya itu.

“ Tak ada.” Zulfa mengeluarkan suaranya kuat. Menggeleng keras. Rasa kebencian
terhadap keluarga pak ciknya itu timbul sedikit demi sedikit.

Ah, wajahnya membuatkan aku mahu muntah! Jelek! Penuh dengan kebencian terhadap saudaranya sendiri.

Aku benci!


Minda Zulfa memutarkan ingatan ke kisah silamnya yang pahit itu. Setitis air mata mengalir ke dasar pipi dan terus ke permukaan bantal. Dia terus memejamkan matanya daripada terus mengingatkan kisah silamnya itu. Nafas yang berat dilepaskan. Huh…

Sunday, May 30, 2010

Inikah Saudaraku? 1



“ Kamu bukan lagi saudara aku. Kamu fitnah keluarga aku. Kamu fitnah masakan isteri aku. Kamu bukan lagi saudara aku!”

Ah, kalau aku dapat putarkan kembali masa, akanku pertahankan maruah keluargaku yang kini sudah tercalar dek saudara yang tidak berperikemanusiaan itu! Akanku kumpul segala keberanianku kini. Namun, ianya sudah terlambat. Jika diriku sekarang adalah diriku yang dahulu, tidak akan aku benarkan sesiapa menjatuhkan maruah keluargaku yang suci itu! Satu hari nanti, kebenaran akan terbukti. Sesungguhnya Allah itu Maha Adil, bukan? Dahi Zulfa Zayanah berkerut mengingatkan kisah silamnya. Dendam yang tersirat di jiwanya kembali menggelegak. Tangannya digenggam rapi.

“ Zulfa.” Bahu Zulfa dipegang. Genggaman tangan dilepaskan perlahan. Suara lembut itu selalu membuatkan Zulfa kalah dalam emosi yang ganas.

“ Zulfa, kisah lama jangan diingat kembali. Allah dah tentukan semuanya. Ini takdir kita. Semua ni pasti ada hikmahnya. Jangan ikutkan emosi kamu tu, ya?” Lembut suara itu menuturkan kalam.

“ Ibu, sampai bila kita nak berdiam diri? Sampai bila kita nak biarkan maruah keluarga kita tercalar dek ‘syaitan’ tu?”

“ Astaghfirullah, Zulfa. Dia tetap saudara kita. Dia keluarga ayah.”

“ Ibu, dia bukan saudara Zulfa lagi! Orang yang sebelahkan dia pun, bukan saudara Zulfa lagi! Kawan-kawan Zulfa pun, bukan kawan Zulfa lagi! Dia yang mengaku yang dia bukan saudara kita, itu yang dia nak, jadi dia bukan saudara Zulfa lagi!”

Membulat mata ibu yang mendengar kata-kata anak yang ketiganya itu. Terlalu lama Zulfa pendamkan perasaan ini. Kegembiraan yang dia kecapi hanya sementara. Kisah silamnya itu membuatkan dia lebih matang dalam pemikiran dan perangainya semakin kasar seperti lelaki. Ibu hanya berdiam diri. Dia juga mengiakan kata anaknya itu di dalam hati, namun dia hanya diam seribu bahasa. Dia cuma serahkan segalanya kepada Allah yang Maha Kuasa.

Ibu meninggalkan Zulfa yang dari tadi memerap di dalam bilik. Dia membiarkan anaknya itu melayan emosinya yang tidak tentu hala. Membiarkan dia bersendirian. Memberikan dia masa untuk berfikir jalan terbaik untuknya.

Ibu, Zulfa takkan maafkan dia orang. Dia dan keluarga dia, sama je! Syaitan yang bertopengkan manusia! Dia orang dah menyebabkan keluarga kita ni pindah dari rumah, meninggalkan kampung halaman. Dia orang yang menyebabkan hubungan kekeluargaan kita semakin renggang. Dia orang yang menyebabkan hidup kita sekeluarga tidak tentu hala. Zulfa takkan pernah maafkan dia orang selagi dia orang tak berlutut minta maaf! Getus hatinya. Wajah Zulfa Zayanah yang sentiasa mengukir senyuman dalam kedukaan bertukar menjadi amarah. Masam seperti cuka. Terlalu pahit kenangan lama untuk ditelan dan dicerna di dalam dirinya. Oleh itu, dia sanggup telan, tetapi untuk dicerna tidak sama sekali! Akan dia muntahkan balik segalanya nanti. Suatu hari nanti. Suatu masa kelak.

Zulfa menarik nafas panjang. Menghempuskan nafasnya kasar. Dia melihat biliknya yang suram. Dia meletakkan kepalanya yang berat dengan dendam ke bantal. Dia melihat kipas yang berpusing ligat di langit bilik. Kau dan keluarga harus bersiap sedia untuk menerima kehadiran aku satu hari nanti.

Saturday, May 29, 2010

Maafkan Syaza! :(

Assalamualaikum dan salam 1 Malaysia.

Di sini, Syaza ingin memberitahu kepada semua, penulisan untuk Menagih Cinta Dia hanya sampai di sini ( Bab 8 ).
Atas sebab-sebab tertentu, Syaza tidak dapat meneruskan penulisan cerita Menagih Cinta Dia.
Namun begitu, Syaza akan memberikan santapan untuk kamu cerita yang lain, ya!

Syaza minta maaf sangat-sangat. Maaf kerana buat kamu menunggu. :(


Sorry Teddy Pictures, Images and Photos

Maafkan Syaza!

Wassalam~

Sunday, May 23, 2010

Menagih Cinta Dia 8

Setelah deringan loceng berbunyi, menandakan tamatnya waktu persekolahan pada hari Selasa ini, seperti biasa, Aniq, Balqis dan Najwa pulang bersama-sama. IrsYad bertekad yang dia tidak akan memulangkan kertas itu pada hari tersebut. Dia tidak mahu keadaan akan menjadi tegang. Dia gentar jika Aniq akan salah sangka terhadapnya. Dia tidak ingin hubungan antara Balqis dan Aniq menjadi renggang akan kehadirannya di sekolah itu. Irsyad menyimpan kertas tersebut ke dalam poket seluarnya.

“ Syad, aku balik dulu! Kau balik dengan siapa?” Syafiq tiba-tiba menyapa dan membuatkan dia terkejut kecil.

“ Ayah aku ambil. Kau?”

“ Kita orang kat sini, kebanyakannya jalan kaki. Rumah aku dekat je. Taknaklah membazir minyak kereta bapa aku tu.” Ketawa berderai dari mulut mereka sambil menuju ke pagar sekolah.

“ Oh. Bagus-bagus.”

“ Oklah, Syad. Aku balik dulu. Assalamualaikum.”

“ Waalaikumussalam.” Mereka berjabat tangan lalu membawa diri ke haluan masing-masing.

Beberapa minit kemudian, ayah Irsyad pun menjemput Irsyad di pintu pagar sekolah. Dia tersedar akan banyak mata yang melihatnya, namun dibiarkan sahaja mereka semua itu. Setiap pergerakan Irsyad dilihat oleh hampir semua pelajar.

“ Semua tu kawan Irsyad?” Ayah mengajukan soalan sejurus sahaja Irsyad masuk ke kereta.

“ Em.” Irsyad mengiakan kata-kata ayahnya, walaupun dalam hatinya berbelah bahagi. Sememangnya segelintir daripada mereka ialah kawannya, namun selebihnya mungkin akan dia kenal satu hari nanti.

“ Oh. Macam mana dengan persekolahan hari ni?” Irsyad terdiam, memikirkan jawapan yang sesuai untuk diberikan kepada ayahnya.

Dia bertekad untuk menyimpan perkara yang telah berlaku di sekolah tadi. Dia tidak mahu ayahnya risau akan keadaannya lagi. Selama ini, dia tidak pernah menipu ayahnya tentang sesi persekolahan di sekolah lamanya, namun adakah dia perlu menipu ayahnya semata-mata untuk menyembunyikan hal ini? Keluhan kecil dilepaskan.

“ Alhamdulillah, baik saja ayah. Cuma mencabar sedikit.”

“ Apa yang mencabar?”

“ Yalah, macam ayah cakap hari tu, nak sesuaikan dengan persekitaran, bahasa kawan-kawan yang agak janggal bagi Syad. Bahasa dia orang memang bahasa baku ke, yah? Lain macam je rasanya.” Irsyad tergelak kecil.

“ A’ah. Bahasa dia orang memang macam tu. Alah, Syad. Nanti lama-lama, oklah tu.”

Ya Allah, perlukah aku berlakon sebegini di hadapan ayahku yang selama ini memberiku dorongan dalam apa-apa perkara sekali pun? Semata-mata hanya sekeping kertas, luahan hati Balqis? Perlukah aku ambil berat tentang semua ni? Irsyad menarik nafas panjang dan dilepaskan perlahan-lahan.

“ Kenapa, Syad? Ada masalah ke?” Ayah mendengar helaan nafas Irsyad walaupun perlahan. Dia dapat rasakan ada yang tidak kena dengan anak sulungnya itu.

“ Tak ada apa-apa, yah. Cuma penat sikit je hari ni.” Irsyad mengukir senyuman pada bibirnya. Ayah mengangguk faham. Dia tidak ingin memaksa anaknya itu untuk memberitahu masalah yang menghempap dirinya.

Di satu persimpangan jalan, Balqis berhenti. Aniq dan Najwa turut berhenti. Mereka pelik.

“ Kenapa, Qis?” Soal Najwa kepada sahabatnya itu.

“ Korang kalau nak balik dulu, korang pergilah ek. Aku nak jemput adik aku kat sekolah.”

“ Ayah kau tak ambil dia orang ke? Bukan ke selalu ayah kau yang jemput dia orang?”
Timbul perasaan hairan di benak Aniq. Balqis hanya mampu mengukir senyuman, walaupun hakikatnya, hatinya penuh dengan kesedihan.

“ Aku temankan kaulah, Qis.” Najwa segera memotong.

Najwa terus memegang lengan Balqis dan menemankan dia ke sekolah adiknya. Sekolah adik Balqis tidak jauh dari sekolahnya. Kalau berjalan kaki, hanya mengambil masa lebih kurang 15 minit sahaja.

“ Woi, aku macam mana?” Teriak Aniq. Najwa menoleh.

“ Kau baliklah dulu.” Najwa melambaikan tangannya. Aniq tercengang melihat tingkah laku dua sahabat baik itu.

“ Berapa hari ibu dengan ayah kau kat sana?” Najwa cuba bersuara untuk menghilangkan suasana sepi dan suram yang menyelubungi sepanjang perjalanan mereka menuju ke sekolah adik Balqis.

“ Kata ayah aku, mungkin dua minggu. Tapi, aku macam dapat rasakan, ayah dengan ibu aku kat sana lebih dari dua minggu. Sebab aku rasa banyak yang nak diuruskan kat sana.” Ujar Balqis dalam nada yang perlahan.

Sebelum sampai ke pagar sekolah adik-adiknya, Fawwaz dan Afzal sudah dapat melihat kelibat Balqis dan rakannya, Najwa. Mereka terus berlarian untuk berjumpa dengan kakak sulungnya itu, yang akan menggantikan tugas ibunya mulai hari ini. Mereka bersalaman dengan Balqis dan Najwa.

“ Kak Long, kenapa lambat gila. Lama dah kita orang tunggu tau. Sampai dah nak basi kita orang kat sini tau.” Fawwaz yang bermulut celupar itu berbebel. Najwa tergelak melihat karenah adik Balqis. Dia menggelengkan kepala. Petah sungguh budak ini bercakap.

“ Eh, dah untung Kak Long datang jemput kamu tau. Nasib baik Kak Long ingat. Kalau tak ingat? Ha, padan muka. Sampai tahun depanlah korang kat sini.” Balqis, Najwa dan Afzal melontarkan ketawa mereka. Fawwaz mencebikkan bibirnya.

“ E’eleh. Kecoh arr Kak Long.” Fawwaz tetap tidak mahu mengalah dengan kakaknya itu.

“ Dia yang kecoh macam murai, cakap orang pula. Dah, cepat. Nak balik tak? Membebel je dari tadi.” Balqis mula mengatur langkah untuk pulang ke rumah. Begitu juga dengan Najwa dan Afzal. Fawwaz berlari-lari anak untuk pulang bersama. Dia benar-benar kalah hari ini.

Setelah Irsyad selesai menunaikan solat Zuhur, dia merebahkan badan ke katil. Mindanya kembali bekerja mengingati peristiwa yang telah berlaku di sekolah tadi. Apa ek kerja rumah yang cikgu-cikgu bagi tadi? Aku macam miss somethinglah. Irsyad cuba mengembalikan ingatannya kepada tugasan yang telah diberikan oleh guru-guru di sekolah tadi. Dia seperti tidak selesa. Ada yang hilang di ingatannya. Dia berusaha untuk kembalikannya.

Kertas tu! Mana aku letak? Seluar aku! Akhirnya ingatannya dapat dikembalikan. Namun, kebiasaannya pakaian sekolahnya telah dibasuh oleh ibu pada waktu-waktu sebegini. Dia lekas-lekas turun ke tempat pakaian kotor. Bakul yang tadinya penuh dengan pakaian, kini telah kosong. Dia segera mencari ibunya.

“ Ibu! Ibu!” Irsyad memanggil.

“ Ya.” Ibu menyahut. Irsyad segera menuju ke tempat ibu.

“ Ibu, ibu dah cuci seluar Syad ke?”

“ Seluar Syad? Rasanya dah. Kenapa?” Ibu mengukir senyuman. Terbelalak mata Irsyak mendengar jawapan ibunya.

“ Ibu… Ibu ada ambil tak… Tak apalah,bu” Irsyad mengorak langkah. Lemah. Macam mana ni?

“ Syad.” Langkah Irsyad terhenti. Irsyad menoleh ke arah ibunya.

“ Ini ibu jumpa kat dalam poket Syad tadi. Nah. Ini ke yang Irsyad cari?” Ibu menunjukkan kertas yang berlipat itu. Irsyad terus mengambilnya dari tangan ibu.

“ A’ah. Terima kasih, bu. Ibu ni buat saspens je.” Irsyad menghadiahkan senyuman. Ibu hanya tersenyum melihat anak sulungnya itu.

“ Kertas apa tu?”

Irsyad terdiam. Perlukah aku menipu lagi? Dia mengetap bibir.

“ Ni kertas kawan Syad. Kertas ni tercicir, jadi Irsyad bawa balik. InsyaAllah, esok ke, Syad bagi baliklah.”

“ Oh.” Ibu mengangguk faham.

“ Ibu, Syad naik atas dulu. Nak rehat.” Ibu mengangguk lagi.

Irsyad terus menaiki tangga dengan hati yang terselit sedikit gembira. Namun, terselit juga rasa gundah gulana jika dia teringat akan isi yang tertulis di kertas itu. Dia menggenggam erat kertas itu di telapak tangannya. Aku kena pulangkan kertas ini esok. Aku tak boleh simpan kertas ni. Kertas ni bukan milik aku. Mindanya memberi cadangan. Setibanya di bilik, dia meletakkan kertas kepunyaan Balqis di atas meja tulisnya. Dia takut kalau dia terlupa untuk membawanya ke sekolah pada esok hari. Dia berbaring di ranjangnya semula. Kelopak matanya perlahan-lahan menutupi matanya itu.

“ Kak Long, mana bakul kain kotor angah?” Fawwaz menjerit.

Balqis yang baru sahaja ingin masuk ke dalam biliknya terus sahaja bergegas turun ke tempat cuci kain. Dia mengambil bakul pakaian kotor adiknya yang berwarna merah. Dia berlari anak ke kamar Fawwaz.

“ Nah, ambil ni. Ambil sendiri tak boleh ke?” Balqis menghulurkan bakul kosong itu kepada Fawwaz. Fawwaz mengambil dan meletakkannya di tepi pintu tandas di dalam biliknya.

“ Ibu selalu dah sediakan kat sini.” Fawwaz menunjukkan tempat letaknya bakul tersebut.

“ Sekarang, ibu tak ada kat rumah. Jadi, pandai-pandailah ambil sendiri.”

“ Kalau ibu tak ada kat rumah, Kak Longlah yang buat.”

“ Ish, budak ni! Kang ada juga yang makan kaki aku nanti.” Balqis terus berpaling dan keluar dari kamar adiknya itu.

“ Kak Long!” Afzal yang ada di dapur pula memanggil. Balqis turun semula.

“ Kenapa, Zal?”

“ Ibu tak masak nasi.”

“ Ha?! Biar betul?” Balqis segera membuka penutup periuk nasi. Dia membuka juga tudung saji di meja makan.

“ Ibu dah masak lauk untuk kita, tapi ibu tak masak nasi. Zal dah lapar ni.” Balqis menggaru kepalanya yang tidak gatal itu.

“ Macam mana nak masak nasi?”

“ Tanya Zal pula. Mana Zal tahu.”

Balqis terus mencapai telefon rumahnya.

“ Najwa.”

“ Kenapa, Qis?”

“ Kau tahu tak macam mana nak masak nasi?”

“ Masak nasi? Alah, senang je.”

“ Kejap.” Balqis mengambil kertas kosong dan pen berdekatan dengan telefon rumahnya itu.

“ Ok, apa?” Sambung Balqis.

Najwa memberitahu Balqis satu persatu cara untuk menanak nasi. Tiada satu cara pun yang tercicir. Setiap butir kata, disalin oleh Balqis.

“ Itu jelah yang perlu buat. Ada apa-apa lagi?”

“ Bila kau nak datang rumah aku?”

My dad tak bagi datang hari ni. InsyaAllah, esok.”

It’s ok. Thank you, Najwa.”

You’re welcome. Kalau ada apa-apa, just call me ok.”

“ InsyaAllah. Assalamualaikum.”

“ Waalaikumussalam.”

Balqis terus meletakkan ganggang telefon. Dia terus menuju ke dapur.

“ Zal, zal mandi dulu ya. Lepas tu solat. Kak Long masak nasi dulu.”

“ Lama tak, Kak Long?”

“ Tak lama. Lebih kurang 20 minit.”

“ Dua puluh minit?” Balqis mengangguk.

“ Lamanya, Kak Long. Zal dah lapar ni.”

“ Alah, tak lama pun. Dah pergi sana.” Afzal hanya menuruti arahan kakaknya itu. Dia memegang perutnya yang dari tadi berkeroncong.

Balqis terus melaksanakan tugasannya untuk menanak nasi untuk adik-adiknya yang kelaparan itu. Hatinya sayu apabila mengenangkan kata-kata ibunya semasa waktu rehat di sekolah tadi.

“ Kak Long, mulai hari ni Kak Long kena uruskan semua perkara yang berkaitan dengan rumah. Ibu bukan nak dera Kak Long atau nak menyeksa Kak Long buat semua ni, tetapi ibu terpaksa. Kalau ikutkan hati ibu, ibu mana yang nak tengok anaknya susah, bukan? Tapi, Kak Long boleh tolong ibukan?” Balqis menangguk perlahan.

“ Kak Long, belajar rajin-rajin. Ingat Allah. InsyaAllah, nanti kalau ibu dah sampai KLIA, ibu telefon Kak Long.” Ibu memeluk erat akan tubuh Balqis. Najwa yang berada di sebelah Balqis hanya melihat sahaja.

“ Ibu jangan lupa kirim salam saudara-mara kat sana ek. Belikan oleh-oleh sekali.” Balqis membisikkan ke telinga ibunya ketika dalam pelukan. Ibu melihat air muka Balqis, lalu menghadiahkan senyuman. Balqis juga menyimpulkan senyuman.


Setitik air jernih jatuh dari mata Balqis semasa membersihkan beras. Balqis menyeka air jernih itu. Dia memasukkan periuk nasi itu ke dalam tempatnya dan menghidupkan suisnya. Tiba-tiba, telefon rumahnya bordering. Dia terus mengangkat ganggang telefon.

Hello, assalamualaikum.”

“ Waalaikumussalam.” Suara yang didengari di telefon mebuatkan hati Balqis girang.

“ Ibu! Ibu dah sampai?”

“ Alhamdulillah, dah. Kak Long tengah buat apa? Mana adik-adik?”

“ Kak Long tengah masak nasi. Adik-adik kat atas, solat agaknya.”

“ Masak nasi? Anak perempuan ibu dah pamdai masak nasi?” Sakat ibu. Balqis dan ibu
ketawa.

“ Ibu ni.”

“ Siapa yang ajar?”

“ Najwa.”

“ Oh.”

“ Ayah mana, bu?”

“ Ada kat sebelah ni. Kenapa nak cakap dengan ayah?”

“ Tak apalah. Ibu, kenapa ibu tak masakkan nasi?”

“ Sengaja.”

“ Kenapa?”

“ Ibu nak Kak Long berdikari. Ha, sekarangkan dah pandai masak nasi. Kalau ibu
sediakan semua, Kak Long nanti tak pandai masak nasi macam sekarang.” Ibu gelak.

“ Ibu ni. Tapi, betul juga.” Balqis turut ketawa.

“ Mana angah dengan Afzal?”

“ Ibu nak cakap dengan dia orang?”

“ A’ah.”

“ Sekejap ya, bu.”

Balqis terus berlari menaiki tangga, menuju ke bilik Fawwaz yang juga sebilik dengan Afzal.

“ Angah, Zal, ibu nak cakap dengan korang.” Ujar Balqis, walaupun sedikit tercungap-cungap.

Kedua-dua mereka terus keluar dari bilik dan berlari mendapatkan ganggang telefon. Balqis hanya berjalan. Penat melanda dirinya setelah sepuas hati berlari ketika menaiki tangga. Berebut mereka berdua ingin bercakap dengan ibu dan ayahnya. Balqis membiarkan kelakuan mereka. Malas ingin melayan karenah adik-adiknya.

“ Ibu, Kak Long baru nak masak nasi. Zal dah Lapar.” Afzal, anak bongsunya mengadu. Balqis terus membesarkan matanya. Apa yang dibincangkan pun dia tidak mahu ambil kisah.

Selepas Afzal puas mengadu dan bercerita, Fawwaz pula menggantikannya. Budak itu, yang petah bicaranya kadang-kadang buat aku ketawa melihat gelagatnya. Mulutnya, ya Allah, macam murai. Balqis tersenyum sendirian.

“ Kak Long, nah ibu nak cakap dengan Kak Long.” Fawwaz menghulurkan ganggang telefon kepada Balqis.

“ Dah puas mengadu?” Balqis tersenyum sinis.

“ Dah.” Fawwaz menjeling. Balqis mengambil telefon dari tangan Fawwaz.

Fawwaz dan Afzal masuk ke bilik mereka semula.

“ Ya, bu.”

“ Oklah, Kak Long. Jaga diri baik-baik ya. Adik-adik pun. Ayah kamu kirim salam semua. Ibu dah nak gerak ke Selangor ni. Bye, assalamualaikum.”

“ InsyaAllah, bu. Kirim salam sayang buat ayah juga ya. Waalaikumussalam. Bye. Hati-hati ek.” Talian telefon diputuskan. Balqis meletakkan telefon ke tempatnya.

Nasi! Balqis terus menuju ke dapur. Dia melihat lampu butang ‘cook’ telah pun menyala. Dia mematikan aliran eletrik. Dia terus menaiki anak-anak tangga rumahnya. Pintu bilik adiknya diketuk.

“ Zal, pergi makan sana. Ibu dengan ayah, kirim salam korang.” Afzal terus bangun dengan bersemangat. Salam disambut mesra.

“ Dah sembahyang belum ni?” Langkah Afzal terhenti.

“ Dah.” Balasnya dan terus berlari turun ke ruang dapur.

“ Angah, pergi makan sana. Temankan Zal.” Fawwaz mengangguk. Kali ini tiada bantahan.

Balqis memasuki ke ruang kamarnya. Dia terus mengambil tuala, lalu membersihkan diri. Seusai solat Zuhur, dia terus turun ke ruang tamu. Biasanya, dia akan berehat sehingga waktu Asar tiba, namun hari ini, dia menuju ke ruang tamu untuk melihat keadaan adik-adiknya. Anak tangga yang terakhir dipijak, dia tersenyum melihat gelagat adik-adiknya itu.

“ Angah, Zal, bangun. Tidur kat bilik sana. Selesa sikit.” Balqis mengejutkan adik-adiknya yang telah terlena di ruang tamu.

“ Malaslah, kak. Nak naik tangga lagi. Penat.” Fawwaz bersuara perlahan. Afzal sudah dibuai mimpi agaknya. Terlalu lena tidurnya, Balqis melihat adik bongsunya itu.

Balqis memeriksa semua pintu. Semua pintu telah dikunci. Beres. Balqis mengambil bantal sofa di ruang tamunya itu. Dia juga menyertai adik-adiknya. Pabila kepala diletakkan ke bantal, Balqis terus terlena. Rumahnya menjadi sunyi sepi.

Wednesday, May 19, 2010

Menagih Cinta Dia 7

“ Eh, apa ni?” Irsyad terjumpa sehelai kertas kajang yang berlipat empat tersadai di lantai balkoni depan bilik ICT.

Irsyad membuka lipatan kertas tersebut untuk mengetahui pemilik kertas yang tercicir itu. Belum sempat dibaca isinya, Syafiq sudah mengajaknya untuk kembali ke kelas. Kertas itu dilipat semula dan dimasukkan ke dalam poket seluarnya. Setibanya di kelas, Teacher Francisca sudah sampai terlebih dahulu ke kelas berbanding murid-murid. Dia sedang duduk di kerusi guru dan melihat muridnya satu persatu masuk ke kelas.

Mata pelajaran Bahasa Inggeris merupakan mata pelajaran yang seronok sekali. Ini disebabkan oleh Teacher Francisca selalu mengadakan kuiz dan sesi soal jawab. Mata pelajaran ini yang dahulunya mambosankan, sekarang sudah menjadi kegemaran setiap pelajar Tingkatan 5 Zamrud. Teacher Francisca merupakan seorang guru yang sentiasa ceria dan sentiasa mempunyai idea-idea baru untuk anak-anak muridnya. Walaupun dia tidak pernah meninggi suara, lagikan marah, jauh sekali. Dia tetap dihormati oleh para murid.

Apabila tamat sudah mata pelajaran Bahasa Inggeris, Pendidikan Islam pula menggantikannya. Ustaz Hafiz, guru mata pelajaran tersebut masuk ke kelas 5 Zamrud lewat sepuluh minit daripada masa yang telah ditetapkan dalam jadual. Pelajar yang bukan beragama Islam melangkah keluar kelas dan menuju ke bilik ICT untuk menuntut pelajaran Pendidikan Moral. Doa belajar merupakan pembukaan dalam mata pelajaran ini.

“ Baiklah, setengah jam pertama kita belajar. Setengah jam terakhir, kamu buat kerja kamu sendiri ya. Ustaz ada hal sedikit nak berbincang dengan salah seorang rakan kamu.”

“ Siapa ustaz?”

“ Nanti kamu tahulah.”

Pada setengah jam pertama, ustaz cuba menghabiskan Bab Tiga dalam bidang Tilawah yang bertajuk ‘ Batas-batas Pergaulan’ . Pembelajaran yang sungguh singkat dan padat itu, membuka mata pelajar dengan cara sempoi yang ustaz sampaikan. Para pelajar mudah memahami apa yang ustaz ajarkan. Kadang-kala isi-isi pelajaran juga tersirat dalam jenaka ustaz. Setengah jam pertama sudahpun tamat. Ustaz melabuhkan punggungnya di atas kerusi guru. Murid-murid Tingkatan 5 Zamrud melakukan kerja sendiri.

“ Boleh ustaz jumpa dengan Irsyad.” Suara Ustaz Hafiz bergema di seluruh kelas.
Semua murid menoleh ke arah Irsyad. Irsyad bangun dan melangkah ke meja guru. Kenapa ni ek? Kenapa ustaz nak jumpa aku?

“ Ya, ustaz.”

“ Kamu Irsyad?”

“ Ya, ustaz.”

“ Kamu ambil kerusi, duduk sini. Ustaz ada sesuatu nak cakap dengan kamu.” Ustaz menunjukkan kerusi kosong berdekatan dengannya dan menyuruhnya duduk bersebelahan dengan meja guru.

“ Kamu dari sekolah mana?”

“ Dari sekolah SMK Agama Segamat, Johor.”

“ Sekolah agama ya?”

“ Ya, ustaz.”

“ Gini, Irsyad. Ustaz dengar dari Cikgu Rozita semalam, kamu tetap nak teruskan pembelajaran Bahasa Arab kamu. Betul?” Irsyad mengangguk. Dia mengukir senyuman. Dia seperti sudah dapat rasakan bahawa dia dapat mempelajari Bahasa Arab bersama ustaz tersebut. Hatinya sudah berbunga riang.

“ Baiklah. Ustaz akan uruskan jadual kamu dengan ustaz, boleh?”

“ Boleh, ustaz.” Dia tersenyum gembira. Syukur.

“ Jadi, kamu rasa, kamu boleh mula bila?”

“ Bila-bila sahaja, ustaz. Terima kasih, ustaz.” Irsyad menghulurkan tangan. Tangannya disambut. Dia mencium tangan ustaz. Hatinya hanya mampu mengucap hamdalah. Alhamdulillah!

“ Ustaz gembira ada murid macam kamu.” Ustaz mengulum senyuman.

“ Syukran ya ustaz.” Bibir Irsyad tidak putus-putus menghadiahkan senyuman. Ustaz Hafiz mengangguk. Dia memahami perasaan Irsyad.

Irsyad bersemangat melangkah kembali ke tempat duduknya. Syafiq dapat melihat kegembiraan pada wajahnya.

“ Tahniah, Syad.”

“ Terima kasih. Alhamdulillah.”

Waktu rehat telahpun tiba. Semua penghuni kelas 5 Zamrud bergegas turun ke kantin. Irsyad masih enggan pergi ke kantin. Ada yang perlu dibereskan. Dia teringat akan kertas yang dijumpai olehnya di hadapan bilik ICT pagi tadi. Dia mengeluarkan kertas tersebut dari poket seluarnya. Lipatan dibuka semula.


Kau hadir dalam hidupku,
Membuatkan hidupku lebih bermakna.
Wajah yang suci itu,
Membuatkan hatiku tertambat padanya.
Adakah aku sudah jatuh cinta?
Ah, bukankah aku sudah ada yang punya?
Tetapi, kenapa aku rasa tidak selesa?
Tatapan matanya membuatkan aku seperti mahu menggila.
Perilakunya memaksa aku untuk menghampiri dia.
Senyumannya selalu menenangkan hatiku sahaja.
Inikah sebenar-benar cinta?
Atau ia hanya mainan perasaan aku sementara?
Aduhai, mahu sahaja aku lupakannya.
Namun, aku seperti tidak berdaya.
Wahai Irsyad,
Kenapa kau muncul dalam hidupku dan membuatkan jiwa aku makin merana?
Jiwa aku tertanya-tanya.
Baru sehari aku melihat dia,
Begini besar impak yang terkena.

Dari Kalbu,
Balqis Safiyyah
9.30 malam
16.02.2010


Terbeliak mata Irsyad membaca isi kertas itu. Sememangnya tuan punya kertas itu telah diketahui, namun perasan lain yang muncul. Astaghfirullah, adakah kehadiran aku di sini memberikan impak yang besar kepada dia? Apa yang perlu aku lakukan? Minda Irsyad berserabut. Dia beristighfar banyak kali. Fikirannya buntu. Ya Allah, bantu aku! Irsyad berdoa dalam hati. Hari kedua di SMK Tandek ini memberi kesan yang agak besar dalam hidupnya sebagai seorang pelajar. Ya Allah, aku tidak mahu perkara ini diulang lagi. Kenangan pahit yang lalu diimbas kembali di peti memorinya.

“ Irsyad, aku minat dengan kau.”

“ Kau ni, Zara. Lawak arr.” Irsyad gelak.

“ Aku tak main-mainlah.” Zara bertutur lembut.

“ Apa-apalah, Zara.” Irsyad melangkah ingin meninggalkan Zara di gelanggang bola jaring itu sendirian.

“ Syad!” Zara menuju ke hadapan Irsyad.

“ Aku tak tipu. Aku minat dengan kau.”

“ Zara, kau sedar ke apa yang kau cakapkan ni?”

“ Aku tahu apa yang aku cakap. Aku sekarang dalam keadaan waras. Puas hati?”

“ Dahlah, Zara. Aku malas nak layan cintan-cintun ni.”

“ Syad, aku serius ni.”

“ Zara, kau belajar apa yang aku belajar. Kau ingat lagi tak, Surah Al-Isra’, ayat 32. Allah berfirman, Dan janganlah kamu mendekati zina; (zina) itu sungguh suatu perbuatan keji dan suatu jalan yang buruk. Tak perlulah aku ulas lagi semua tu sebab kau sendiri dah tahu.”

“ Syad, aku tak tahulah... Perasaan aku kali ini, lain macam je.”

“ Zara, jangan kau terjebak dengan cinta nafsu.”

“ Habis, kau nak biarkan perasaan aku ni macam ni je? Tak ada balasan?”

“ Maksud kau?”

“ Syad...” Zara memagang tangan Irsyad.

Irsyad terus melepaskan pegangan itu. Dia beristighfar.

“ Zara, apa dah jadi dengan kau ni?!” Suara Irsyad meninggi.

“ Aku betul-betul gilakan kau. Sebelum orang lain dapat kau, baik aku dapatkan dulu.”

“ Ha?! Zara, bawa mengucap. Istighfar.”

“ Irsyad, untuk pengetahuan kau, ramai yang minat dengan kau. Aku taknak lepaskan kau kepada orang lain. Aku cintakan kau.”

“ Astagfirullah, Zara. Apa yang dah merasuk dalam diri kau ni? Aku taknak tahu pasal perasaan kau pada aku, perasaan orang lain pada aku. Aku dah taknak tahu. Sekarang aku nak balik asrama. Kalau kau nak layan perasaan kau, kau layanlah sorang-sorang. Aku dah taknak ambil kisah. Assalamualaikum.” Irsyad terus melangkah pergi.

“ Irsyad! Irsyad! Kau akan menyesal dengan apa yang kau cakapkan tu!” Zara menjerit.

Teriakan Zara membuatkan rakan-rakan yang lalu-lalang di situ, melihat ke arahnya. Perasaan cinta yang selama ini disemai di dalam hatinya, kini bertukar menjadi amarah. Kau tengoklah nanti Irsyad. Aku sanggup buat apa sahaja demi membuktikan cinta aku pada kau. Aku bukan pengecut macam orang lain.

“ Zara, apa kamu buat ni?” Ustazah Khairah cuba menenangkan Zara yang sedang mengacukan pisau lipat ke pergelangan tangannya.

“ Ustazah, saya dah tak tahan dah nak hidup macam ni. Ayah dan ibu saya yang tak ambil berat tentang anaknya, cinta saya yang tak dibalas. Kenapa semua orang bencikan saya?” Zara meluahkan isi hatinya.

“ Mana ada orang yang bencikan kamu. Semua sayangkan kamu.” Ustazah Khairah cuba mengembalikan kondisi jiwa Zara yang sedang kusut kepada normal dan tenang.

Semua pelajar dan guru berkumpul di makmal tiga untuk melihat kejadian tersebut. Irsyad bersama rakan-rakannya menuju ke makmal tersebut untuk melihat keadaan Zara. Salah akukah semua ini terjadi? Patutkah aku memenuhi kemahuan nafsunya? Pelbagai persoalan yang menerjah ke ruang fikiran Irsyad ketika dalam perjalanan ke sana.

“ Ustazah, saya nak cakap dengan Irsyad.”

“ Irsyad? Irsyad bin Zulfadli?” Zara mengangguk.

“ Tolong panggil Irsyad!” Ustazah menyuruh salah satu murid yang berada di situ.

Murid tersebut berlari keluar makmal. Kebetulan pula Irsyad tiba tepat pada waktunya.

“ Irsyad, ustazah panggil kau. Cepat.” Irsyad mengangguk lalu terus masuk ke dalam makmal.

“ Ya, ustazah.” Dia terkejut melihat keadaan Zara yang sepertinya tidak keruan.

“ Irsyad…” Kalam Zara terputus-putus.

“ Irsyad, kau tak terima cinta akukan?” Zara menangis.

“ Zara, kau kena faham. Aku bukan macam lelaki-lelaki lain yang kat luar sana tu.”

“ Kau nak aku buat apa untuk buktikan cinta aku pada kau?”

“ Zara, kau tak perlu buktikan apa-apa. Sekarang ni, aku nak kau lepaskan pisau tu. Tolong dengar cakap aku.”

“ Aku tak nak! Selagi kau tak terima cinta aku, aku takkan lepaskan.”

“ Astaghfirullah, Zara. Allah sentiasa ada bersama kita semua. Cinta Allah itu lebih penting dari segalanya.” Ustazah bersuara lembut.

“ Irsyad… Kau sayangkan aku tak?” Tangisannya semakin kuat.

Irsyad melihat ke wajah ustazah, ustazah mengangguk perlahan. Irsyad seperti mengerti maksud disebalik anggukan tersebut. Dia menarik nafas panjang.

“ Sayang.” Irsyad membalas perlahan.

Sayang sebagai kawan dan sebagai saudara sesama Islam. Ya Allah, betulkah apa yang aku lakukan ini? Setitis peluh jatuh ke lantai. Zara melepaskan pisau lipat tersebut. Ustazah merangkul tubuhnya yang lemah. Guru-guru mengangkatnya dan membawanya ke hospital untuk membuat rawatan lanjut. Irsyad terduduk di lantai makmal. Rakan-rakannya menuju ke arahnya dan menanyakan keadaannya.

“ Kau ok, Syad?” Irsyad henya mengangguk lemah.

Oleh peristiwa yang demikian, Zara berpindah ke sekolah lain. Peristiwa yang pahit itu menyebabkan Irsyad mengalami trauma selama seminggu. Sepanjang seminggu, Irsyad tidak bersapa dan bercakap dengan insan yang bergelar perempuan. Dia lebih banyak berdiam dan mengasingkan diri daripada bergaul dengan rakan-rakan. Tetapi, dia telah pulih kembali kepada sedia kala atas sokongan keluarga, rakan-rakan dan guru-guru.

Kuakan pintu menghapuskan lamunan Irsyad. Deringan loceng semakin menyedarkan Irsyad. Kelas 5 Zamrud kembali dipenuhi oleh para penghuninya. Irsyad melipat semula kertas tersebut. Dia menunggu roman muka Balqis muncul di ambang pintu. Setiap rakan yang masuk ke dalam kelas, diteliti betul-betul.

Balqis dan Najwa melangkah masuk ke kelas. Kedua-dua mereka kelihatan gembira. Irsyad bangun dan ingin berjumpa dengan Balqis, empunya kertas. Kaki yang baru ingin melangkah tehenti. Dia batalkan niatnya apabila melihat Aniq di belakang Balqis.

“ Kau nak pergi mana?” Syafiq berada betul-betul di hadapannya. Air muka Irsyad terpinga-pinga.

“ Kau kenapa?” Irsyad menggeleng kecil.

Dia duduk kembali. Bila aku akan pulangkan kertas ni? Perlukah aku berikannya kembali? Bagaimana caranya? Fikirannya bercelaru, semakin tidak menentu.

Thursday, May 13, 2010

Menagih Cinta Dia 6

Kerusi meja makan ditarik keluar. Balqis duduk di atasnya. Sarapan pagi pada hari ini amat sederhana. Selalunya ibu akan masak nasi goreng, bihun goreng, nasi lemak, paling tidak pun kuih muih. Contohnya, pisang goreng, karipap, donut, popia dan sebagainya. Ibu memang bijak dalam bab memasak. Tetapi, hari ini hanya sebuku roti, kaya, susu junjung, mentega dan mentega kacang sahaja yang terhidang di meja makan. Adik-adik Balqis, Fawwaz dan Afzal sudah lebih awal lagi sampai di meja makan berbanding dia. Balqis merenung setiap makanan yang terhidang. Dia menarik nafas panjang.

“ Kak Long, kenapa tengok je roti tu dari tadi? Makan arr. Malu-malu lagi. Cepatlah sikit, nanti lambat pula nak pergi sekolah.” Fawwaz tiba-tiba bersuara.

Balqis terkejut. Adik-adiknya menatap tepat ke wajah kakak sulungnya itu. Rupa-rupanya, Fawwaz dan Afzal daripada tadi melihat tingkah lakunya yang agak pelik. Biasanya Balqis yang paling bising kalau pagi-pagi begini, tetapi hari ini dia yang paling diam. Balqis tersenyum pahit. Dia perlahan-lahan mengambil dua keeping roti dan disapukan dengan kaya.

“ Kak Long, Kak Long kenapa?” Afzal yang baru berumur 10 tahun itu bertanya.

“ Tak ada apa-apa, Zal. Zal nak bawa bekal?”

“ Nak!” Afzal mengangguk.

“ Angah pun nak.” Fawwaz mencelah.

Balqis mengambil tiga buah tupperware.

“ Ibu mana, ngah?”

“ Kat bilik, tengah kemas-kemas. Kak Long dah tahu ke yang ibu…”

“ Nak balik kampung.” Balqis memotong.

“ Mana Kak Long tahu?”

“ Ibu bagi tahu semalam.”

“ Semalam?” Balqis mengangguk.

“ Kita orang tahu dari minggu lepas lagi.” Balqis merenung wajah Fawwaz. Dia berdiam diri.

“ Zal nak letak apa?”

“ Susu junjung.” Afzal menjawab walaupun mulutnya penuh dengan roti.

“ Angah?”

Peanut butter,please.” Afzal dan Fawwaz ketawa.

Balqis menggelengkan kepala. Semasa Balqis sedang tekun menyapu mentega kacang ke atas roti kepunyaan Fawwaz, tiba-tiba bahu Balqis ditepuk. Balqis terperanjat. Nasib baik roti tersebut tidak melayang ke muka orang yang menepuk bahu Balqis.

“ Ha, macam nilah baru namanya Kak Long.”

Rupa-rupanya, ibu yang menyapa. Kelihatan Fawwaz dan Afzal ketawa kecil. Balqis memandang ke wajah dua orang adiknya itu. Mereka menutup mulut, tetapi badan mereka masih bergetar, menahan ketawa.

“ Dah, cepat sikit. Nanti lambat pula masuk sekolah. Kena denda baru tahu.” Ibu mengingatkan anak-anaknya.

Roti yang belum dimakan terus disumbat ke dalam mulut. Begitulah karenah Fawwaz dan Afzal. Ibu tergelak kecil melihat gelagat anak-anak lelakinya itu.

“ Kak Long, dah siap ke belum?”

“ Dah. Tak Nampak ke ni?” Balqis menutup bekas makanan kedua-dua adiknya.

“ Perlahan-lahan. Jangan gopoh sangat.” Pesan ibu.

Pon! Pon! Hon kereta ayah dibunyikan. Fawwaz dan Afzal bergegas menuju ke kereta, diikuti oleh Balqis dan ibunya. Kelam-kabut mereka berdua menyarung kasut ke kaki. Takut terlambat.

“ Kak Long, cepatlah. Lambatlah Kak Long ni. Tinggal kang baru tahu.” Fawwaz membebel. Kalah-kalah perempuan.

Fawwaz dan Afzal menghulurkan tangan, bersalaman dengan ibunya. Ibu memeluk erat mereka berdua.

“ Ingat, jangan nakal-nakal nanti masa ibu tak ada. Dengar cakap Kak Long tau.”

“ Ok, bu!” Afzan mengenyitkan mata kepada ibunya. Ibu tersenyum gembira. Hai, anak aku ni.

“ Baik, bu. Kami pergi dulu. Ibu jangan lupa telefon kami tau. Mana tahu nanti Kak Long dera kami ke.” Fawwaz tersenyum lebar sehingga nampak barisan giginya yang
putih itu.

Balqis mengerutkan keningnya dan memandang Fawwaz. Budak nikan. Aku bagi makan kaki aku ni baru tahu. Fawwaz berlari-lari anak masuk ke kereta.

“ Kak Long, jaga adik-adik kamu tu baik-baik ek. Ibu percaya yang Kak Long boleh uruskan semua ni dengan baik. Jaga diri baik-baik. InsyaAllah, nanti kalau ibu sempat, sebelum pergi airport, ibu singgah sekolah Kak Long dulu. Ibu tak janji tau. Belajar rajin-rajin ek.” Tanpa disedari setitik air bening jatuh ke pipi Balqis. Tangan ibu dicium. Pelukan erat diberikan. Ibu mengusap air mata itu dengan menggunakan ibu jarinya. Ibu tahu Kak Long boleh. Ibu melemparkan sejuring senyuman.

“ Ibu, hati-hati ek.” Balqis melangkah masuk ke dalam kereta. Lambaian demi lambaian diberikan sehingga kelibat ibu tidak kelihatan.

“ Ayah pergi kejap je. Tak lama pun. Kamu jaga diri baik-baik ya. Fawwaz, Afzal, tolong dengar cakap Kak Long. Jaga rumah baik-baik. Kak Long, jaga diri baik-baik. Solatnya jangan lupa. Jangan pernah ponteng sekolah. Masa inilah, ayah nak kamu berdikari. Ingat, kalau nak pergi mana-mana, hati-hati. Kunci rumahnya, pergi sama-sama. Faham?” Ayah memberi peringatan kepada anak-anak kesayangannya.

Walaupun hatinya terasa berat ingin meninggalkan mereka, namun dia sembunyikan perasaan itu. Mereka hanya berdiam diri. Tiba-tiba, suasana sayu menyelubungi seluruh kereta itu.

“ Ok, dah sampai. Fawwaz dan Afzal, belajar rajin-rajin ek.”

“ Ayah, jangan lupa beli oleh-oleh ek.” Afzal sempat memesan.

Tangan dijabat dan dicium. Ayah meneruskan perjalanan untuk menghantar Balqis ke sekolah.

“ Kak Long, kalau ada apa-apa yang kurang, bagi tahu ayah ek. Lagi satu, ayah ada pesan dengan Pak Mat dan Mak Cik Pidah untuk tengok-tengokkan kamu semua. Jadi, kalau nak minta tolong atau apa-apa je, boleh tanyakan dengan dia orang ya.”

“ InsyaAllah, yah.”

Setelah bersalaman dengan ayahnya, Balqis membuka pintu perlahan-lahan seperti tiada tenaga. Dia melangkah masuk ke kawasan sekolah tanpa menoleh ke belakang untuk melihat ayahnya. Langkahnya lemah. Tidak teratur. Serabut.

“ Assalamualaikum, Balqis!” Bahu Balqis ditepuk. Balqis menoleh perlahan-lahan.

“ Waalaikumussalam, Najwa.”

“ Kau kenapa? Macam tak bermaya je.”

“ Tak ada apa-apa.”

" Kau ni, balik-balik tak ada apa-apa. Mata dah sembam macam tu, masih lagi cakap tak ada apa-apa.” Balqis membisu.

“ Eh, Balqis.” Najwa menahan Balqis. Langkah mereka terhenti di perkarangan sekolah.

“ Aku ni dah lama kenal kaulah. Kau ada masalah ke? Kongsilah kat aku. Bukan aku tak kenal kau. Akukan kawan kau. Takkanlah kau tak percayakan aku? Ceritalah. Tak baik simpan-simpan tau.”

Balqis menekup mukanya. Dia menangis sepuas hati. Najwa tertegun. Dia terkejut akan kelakuan sahabatnya. Tiada angin tiada ribut, tiba-tiba sahaja berkelakuan seperti ini. Najwa membawa Balqis ke sebuah bangku. Najwa meminjamkan bahunya untuk Balqis. Dia mengusap lengan Balqis supaya dia kembali reda.

“ Balqis, kenapa ni?” Soal Najwa lembut.

“ Najwa.” Kalam Balqis terhenti. Dia menarik nafas panjang untuk menenangkan dirinya.

“ Najwa,ibu dengan ayah aku nak balik kampung hari ni. Pukul sepuluh nanti. Aku terpaksa jaga adik-adik aku seorang diri.” Esakan Balqis masih terdengar.

“ Jadi? Apa masalahnya?”

“ Aku ni mana reti masak, cuci kain, buat kerja-kerja rumah ni. Macam mana aku nak uruskan semua tu nanti. Aku nak uruskan adik-adik aku tu lagi. Dulu, selama lima tahun aku hidup sendiri, sebelum adik aku, Fawwaz lahir. Sekarang aku kena jaga dia orang. Aku tak ada pengalaman. Aku rasa aku tak mampu.”

“ Balqis, percayalah kat aku, kau mampu. Kau jangan risau, akukan ada. Aku boleh tolong kau.” Najwa menggenggam erat tangan Balqis.

“ Kau nak tolong aku? Macam mana?”

“ Aku boleh tidur kat rumah kau. Nanti aku minta izin dengan parents aku ek. Kau janganlah nangis lagi ek.”

“ Najwa, kau memang sahabat aku dunia, akhirat.” Balqis mengukir senyuman.

Najwa mencubit kedua-dua pipi Balqis. Balqis mengaduh kesakitan. Mereka berdiri, meninggalkan bangku tersebut dan mengorak langkah ke kelas.

Selepas bacaan Al-Malthurat selesai pada pagi hari, semua murid bergegas ke kelas masing-masing. Mata pelajaran Bahasa Melayu menjadi pemula jadual pada hari ini. Pembentangan KOMSAS selalunya dilakukan di bilik ICT. Ini kerana, keadaan di sana lebih selesa dan santai berbanding di kelas. Semua murid Tingkatan 5 Zamrud bergerak ke bilik tersebut. Setiap murid telah dibahagikan kepada kumpulan masing-masing untuk pembentangan ini, tetapi kehadiran Irsyad membuatkan Cikgu Farina memilih satu kumpulan yang bertuah untuk memasukkan Irsyad ke dalam kumpulan tersebut.

“ Cikgu, masukkanlah dia kat group kami!” Hampir setiap kumpulan menyuarakannya.

“ Ok, cikgu akan masukkan Irsyad dalam kumpulan Balqis.”

Terbeliak mata Balqis dibuatnya. Aniq yang berada di kumpulan lain melihat setiap gerak-geri Irsyad. Nasib baik Syafiq juga berada di dalam kumpulan yang sama dengan Irsyad. Najwa pula sekumpulan dengan Aniq. Kebetulan benar mereka ini. Cikgu Farina memberi pesanan kepada kumpulan Balqis supaya memberi tunjuk ajar kepada Irsyad. Sepanjang di dalam bilik ICT, Balqis hanya berdiam diri. Rakan-rakan yang sekumpulan dengannya juga hairan akan perilaku Balqis pada hari ini.

“ Nanti kamu semua tolong hantar buku karangan kamu ya. Cikgu dah bagi kamu masa satu minggu untuk menyiapkannya, bukan?” Cikgu Farina berpesan.

“ Cikgu, ini saya ada bawa,” jawab Balqis.

“ Kamu bagi pada ketua kelas ya.”

“ Em. Baik, cikgu.”

“ Sekarang, kamu boleh balik ke kelas.”

Ucapan terima kasih ditujukan kepada Cikgu Farina. Cikgu Farina mengangguk sambil mengemas computer ribanya. Mereka bersempit-sempit di pintu ICT untuk kembali ke kelas, kecuali Balqis, Najwa, Irsyad dan Syafiq. Najwa menemani Balqis yang masih melangkah lemah. Manakala Irsyad dan Syafiq pula tidak suka bersempit-sempit.

Sunday, May 9, 2010

Menagih Cinta Dia 5

Kring! Kring! Telefon rumah Balqis berdering pada pukul 9.05 malam. Ganggang telefon diangkat dan dijawab oleh adik Balqis, Fawwaz.

“ Kak! Kak! Telefon!” Balqis yang sedang menyiapkan kerja rumah di biliknya sambil mendengar lagu kegemarannya oleh Justin Bieber yang bertajuk One Time, terkejut akan jeritan adiknya itu. Suaranya lebih kuat berbanding mp3 yang dipasang.

“ Kak, cepatlah!”

Balqis bergegas turun ke bawah untuk menjawab panggilan telefon tersebut.

“ Wei, tak boleh panggil elok-elokkah?” Balqis sempat mengomel semasa dalam perjalanan ke tempat telefon diletak.

“ Habis, lambat betul turun.”

“ Fawwaz, cakap dengan kakak tu baik-baik.” Ibu menasihatkan anak keduanya itu. Balqis melihat wajah Fawwaz, lalu menjelirkan lidahnya. Kali ini dia yang menang. Fawwaz menjelingkan matanya. Ganggang telefon diangkat.

Hello, assalamualaikum.”

“ Waalaikumussalam.”

“ Eh, Najwa. Kenapa?”

“ Woi, Mak Cik Balqis. Kau dah lupakah kau patutnya yang telefon aku.”

“ Asal pula?”

“ Kaukan nak bagi tahu aku pasal masalah kau dengan Aniq tadi masa balik sekolah.”

“ Oh, yalah. Aku lupa. Sorry. Najwa, aku rasa tak perlulah aku ceritakan sebab tak penting pun.”
“ Kenapa pula tak penting? Yang kau merajuk sakan dengan Aniq tu kenapa?”

“ Tak ada apa-apalah. Kau dah siapkan homework belum?”

“ Dah. Baru je siap terus aku telefon kau. Nak tunggu kau telefon, sampai tahun depan jelah.”

“ Wei, aku nak siapkan homework dulu. Homework aku belum siap lagi.”

“ Habis cerita kau?”

“ Mana ada cerita. Esok-esok jelah aku cerita dengan kau. Itu pun kalau aku ingat. Oklah, Najwa. Esok kita jumpa kat sekolah ek. Banyak lagi kerja aku belum siap ni. Assalamualaikum.”

“ Wa…” Tet,tet.

Balqis meletakkan ganggang telefon ke tempatnya. Talian telefon terputus. Najwa agak bengang dengan perbuatan Balqis yang terus memutuskan talian telefon.

“ Waalaikumussalam.” Najwa menghabiskan perkataan yang tadinya tergantung.

Pena yang rancak menyiapkan kerja rumahnya tiba-tiba terhenti. Idea yang tadinya banyak, tiba-tiba kering kontang. Karangan Bahasa Melayu yang cuba disiapkan, kini hanya ditatapi. Balqis cuba menenangkan minda dan hati. Dia cuba untuk menyambung penulisannya, tetapi akalnya seperti mati. Nafas ditarik sedalam-dalamnya dan dilepaskan sepuas hati.

Kertas kajang kosong lebih menarik perhatiannya. Tiba-tiba satu idea yang tidak dijangka menerjah ke ruang minda. Pen biru diambil, perasaan yang tersirat di hati diluahkan atas kertas itu. Rasa ‘ringan’ kepala setelah meluahkan segalanya. Dia menyelitkan kertas yang sudah bertinta itu di belakang buku karangannya itu. Balqis menyambung kembali kerja yang tertangguh. Perenggan terakhir disiapkan dengan bangganya. Noktah di akhir ayat menamatkan segalanya. Kerja rumahnya telah pun disiapkan. Buku-buku yang berselerak di meja, disusun kembali. Pen yang bertebaran dimasukkan ke dalam kotak penselnya yang berwarna biru. Penat.

Balqis meletakkan kepalanya ke bantal. Dia tersenyum sendiri apabila teringat isi kandungan yang ditulis di kertas tadi. Ah, apa yang merasuk diriku tadi? Dia tergelak kecil. Nasib baik tiada yang melihat.

Tok! Tok! Daun pintu bilik Balqis diketuk. Mata yang baru ingin terpejam dek khusyuk melihat putaran kipas, terbeliak sejurus mendengar ketukan itu. Belum sempat dia berdiri untuk membuka pintu, wajah ibu sudah terpampang di ambang pintu.

“ Tidur ke?”

“ Baru je nak terlelap. Kenapa, bu?”

“ Tolong ibu kemaskan baju, boleh?”

“ Em, boleh.”

“ Kalau tak boleh, tak apa.”

Balqis terus berdiri dan menuju keluar bilik. Ibunya faham akan perasaan Balqis yang sedang dalam kepenatan, tetapi dia biarkan. Bukan tidak merasa kasihan akan anaknya, tetapi ingin melatih dia supaya berdikari. Baju-baju yang hendak dibawa ke kampung sudahpun dimasukkan ke dalam beg. Semuanya telah disediakan. Cuma perlu diangkat dan dibawa pergi.

“ Esok ibu bertolak pukul berapa?”

“ Lebih kurang pukul sepuluh.”

“ Pagi ke malam?”

“ Pagi.”

“ Jadi kami tak sekolahlah esok.”

“ Siapa kata?”

“ Habis tu?”

“ Sekolahlah. Kamu tak perlu nak hantar ibu dan ayah pergi airport.”

“ Em. Yalah.” Balqis tidak melawan kata-kata ibunya. Kali ini, dia hanya mampu bersetuju.

“ Terima kasih ek, Kak Long. Dah, pergilah tidur. Esok nak sekolah”

“ Em. Kak Long tidur dulu. Assalamualaikum.”

“ Waalaikumussalam.”

Balqis melangkah keluar dari bilik ibunya dan terus menuju ke biliknya. Pintu bilik ditutup. Dia duduk di atas katilnya. Dia menekup mukanya, tiba-tiba setitis air mata jatuh ke lantai pipi. Hatinya berkecamuk, tidak tentu hala. Apa yang harus aku lakukan? Mampukah aku? Atau aku akan mati kebuluran? Aduhai! Variasi persoalan menghempap ke ruang mindanya. Kepalanya diletakkan ke bantal. Kaki dilunjurkan.

“ Ya Allah, kuatkanlah hatiku.” Doa terakhir sebelum tidur dititipkan kepada Yang Maha Memahami. Titisan air mata yang terakhir mengalir ke permukaan bantal. Senyap.

Thursday, May 6, 2010

Menagih Cinta Dia 4

Irsyad diambil oleh ayahnya setelah pulang dari sekolah. Ayah menatap wajah anaknya yang kepenatan. Hari pertama Irsyad di sekolah SMK Tandek membawa seribu satu kenangan yang tawar dalam hidupnya. Irsyad diam membisu ketika di dalam kereta.

“ Macam mana dengan sekolah baru?” Ayah Irsyad memulakan perbualan.

“ Alhamdulillah, ok yah.” Irsyad khusyuk melihat pemandangan yang dilalui oleh kenderaan yang dinaikinya.

“ Kawan-kawan? Ok?” Mata Irsyad masih khusyuk menjamah pemandangan.

“ Irsyad.” Ayah cuba menyedarkan Irsyad dari lamunannya.

“ Ya.”

“ Ayah tanya kamu ni. Kawan-kawan kamu ok tak?”

“ Alhamdulillah, yah. Semua ok.”

“ Alhamdulillah, baguslah kalau macam tu. Ayah harap Irsyad dapat menyesuaikan diri kat sekolah baru Irsyad. Jangan mudah terpengaruh dengan persekitaran tau. Dulu Irsyad sekolah agama, sekarang tak lagi. Jadi, pandai-pandai jaga diri. Irsyad dah besar. Ingat pesanan ayah ni.” Ayah memberi nasihat kepada Irsyad, di samping menyimpan harapan yang besar untuk anak sulungnya itu.

“ InsyaAllah, yah. Irsyad cuba” Jawab Irsyad ringkas. Walaupun pandangannya masih menjamah pemandangan, namun nasihat ayahnya sentiasa tersemat di kolam hatinya.

“ Ayah… Kenapa ayah sekolahkan Irsyad kat sekolah biasa bukan sekolah agama?” Irsyad cuba memberanikan dirinya untuk menanyakan perkara yang sedang berlegar-legar di ruang fikirannya.

Ayah memandang Irsyad dengan penuh tanda tanya. Mana anak aku kutip keberanian untuk tanya benda macam ni? Dia menggosok-gosok kepala anaknya itu. Dia tersentap akan pertanyaan anaknya itu. Dia hanya mampu mendiamkan diri.

Aniq sentiasa menemani Balqis pulang ke rumahnya. Namun begitu, mereka bukan berdua tetapi bertiga, iaitu mereka turut ditemani oleh Najwa. Hari ini merupakan hari yang mencabar bagi Aniq. Dia dapat melihat sedikit perubahan dalam diri kekasihnya, Balqis.

Sejak perjalanan pulang dari sekolah tadi, mereka hanya membisu. Nyanyian Najwa sahaja yang meriuhkan suasana suram itu. Mereka sering pulang ke rumah dengan berjalan kaki. Biasanya, sepanjang perjalanan pulang itu akan diriuhkan dengan gelak tawa mereka bertiga. Namun, hari ini berbeza dengan hari-hari sebelumnya. Balqis hanya mendiamkan diri. Aniq pula tidak memulakan bicara. Hanya Najwa yang menghiburkan mereka dengan nyanyian merdunya.

Najwa memang terkenal di sekolah dengan suara lunaknya. Memang tidak dapat dinafikan bahawa sememangnya dia mempunyai bakat dalam bidang seni suara. Kalau umurnya boleh bertanding dalam pertandingan realiti televisyen, mungkin dia yang akan menjadi juaranya. Wajahnya yang hitam manis dan bibirnya yang sentiasa mengukir senyuman, menyedapkan setiap mata yang memandangnya.

Kebisuan Balqis dan Aniq membuatkan Najwa sedikit bosan kerana kebiasaannya mereka berdua akan mengkritik nyanyiannya. Tetapi, hari ini tiada satu suara yang keluar dari mulut mereka. Najwa memikirkan cara untuk mengembalikan ketegangan antara Aniq dan Balqis kepada sedia kala. Dia sendiri tidak tahu punca Balqis bersikap sebegitu. Dia mengumpul seluruh tenaganya untuk memulakan bicara. Dia risau kalau-kalau dia akan tersilap cakap atau akan menyinggung perasaan salah satu daripada mereka. Alah, macam mana ni? Apabila difikir-fikirkan olehnya, dia sudah bersedia untuk dimarahi oleh mereka berdua. Najwa menarik nafas sedalam-dalamnya dan dilepaskan perlahan-lahan.

“ Ehem… Ehem…” Dia cuba menarik perhatian Balqis dan Aniq, namun tidak diendahkan.

“ Balqis, Aniq!” Najwa memanggil. Mereka menoleh ke wajah Najwa hampir serentak.

“ Korang ok ke? Dari tadi diam je.” Balqis tetap meneruskan langkahnya untuk pulang ke rumah. Begitu juga dengan Aniq.

“ Aku ok. Tapi, aku tak tahu pula Balqis ni.” Selamba Aniq menjawab.

Balqis menoleh tajam ke wajah Aniq. Aniq membalas pandangannya sambil menaikkan kening sebelah kanannya.

“ Aku ok. Tak sakit apa-apa pun, cuma sakit hati je.” Balqis menjeling Aniq.

“ Korang gaduh ke?”

“ Eh, tak adalah!” Aniq cepat-cepat mencelah.

“ Dah tu? Kenapa Balqis sakit hati?”

“ Entahlah dia tu.” Balqis hanya tunduk membisu.

“ Kau sakit hati pasal apa, Qis?” Perasaan ingin tahu Najwa membuak-buak.

“ Kongsilah kat aku.” Najwa cuba mendesak.

“ Nanti ada orang sakit hati pula.” Balqis melihat ke wajah Aniq.

“ Nantilah aku call kau, aku ceritakan kat kau ek. Oklah, aku balik dulu. Terima kasih Najwa. Bye, assalamualaikum.”

Balqis membuka pintu pagar.

“ Eh, aku, kau taknak ucap terima kasih juga ke? Penat tahu aku hantar kau.”

“ Em, terima kasih.”

“ Macam tak ikhlas je.”

“ Memang pun.” Balqis menjeling Aniq. Najwa tersenyum melihat tingkah laku mereka yang macam budak-budak.

Balqis membuat ‘temu janji’ dengan Najwa kerana dia tidak sempat untuk berkongsi dengan rakannya, oleh sebab dia telah sampai ke rumahnya. Najwa bersetuju dengannya. Najwa dan Aniq pulang ke rumah masing-masing. Mereka berpisah di rumah Balqis. Kedua-duanya pergi ke haluan masing-masing.

Balqis memberi salam dan melangkah masuk ke dalam rumahnya. Bau masakan ibunya sehingga menerjah ke ruang tamu. Balqis terus ke ruang dapur, melihat menu masakan ibu untuk tengah hari ini. Beg sekolahnya diletakkan di lantai bersebelahan dengan meja makan. Dia menggapai pinggan dan gelas. Penutup periuk nasi dibuka. Senduk pula dicapai olehnya. Belum sempat dia menyenduk masi ke pinggannya, tangannya dipukul. Senduk terlepas dari tangannya. Dia mendengus. Siapa yang berani menghalang selera makannya? Memang nak makan kaki aku ni! Dia bermonolog. Kakinya yang bersaiz sembilan sentiasa menjadi ejekan, tetapi kadang-kala ia juga boleh dibuatkan senjata ugutan. Dia melihat wajah yang cuba menghalang niatnya itu.

“ Eh, pergi mandi dulu. Lepas tu solat. Belum mandi lagi ada hati nak makan. Pergi sana.”

“ Alah, bu. Kak Long dah lapar ni. Nampak ayam masak merah ibu lagi, bertambahlah lapar.”

“ Ah, tak ada. Pergi dan solat dulu. Dah nak habis waktu ni. Cepat.”

“ Nanti tak khusyuk sembahyang Kak Long. Kak Long makan dululah ek.”

“ Kak Long, dengar cakap ibu. Ibu tahu Kak Long cuba lambat-lambatkan solat. Bila dah pindah Sabah ni, perangai Kak Long makin menjadi-jadi pula. Dah, pergi sana!”

Balqis tunduk. Dia meletakkan kembali pinggan dan gelas. Periuk nasi ditutup kembali. Dia mengambil beg yang diletakkan di atas lantai tadi. Mengorak langkah ke bilik. Ibu Balqis semakin tegas terhadapnya sejak kebelakangan ini. Apa kena dengan ibu ni? Dia melangkah masuk ke biliknya. Beg sekolahnya yang berjenama Body Glove diletakkan di tempat yang sepatutnya iaitu di bawah meja belajar. Tudung dibuka. Tuala dicapai. Tudung sekolahnya dicampakkan ke dalam bakul yang telah disediakan khas oleh ibu untuk pakaian kotor. Kaki kirinya memijak lantai tandas yang beralaskan mozek merah jambu.

Setelah selesai membersihkan tubuh badan, Balqis terus menunaikan solat Zuhur. Dia merasakan dirinya lebih segar daripada sebelumnya. Telekung putih yang bersulam bunga berwarna ungu di bawahnya disarung untuk menunaikan solat.

Seusai doa ditipkan kepada Yang Esa, Balqis lekas-lekas melipat telekungnya itu. Telekung diletakkan di atas rak buku. Balqis segera turun ke ruang dapur. Anak-anak tangga dituruni dengan cepat sekali. Pinggan dan gelas diambil sekali lagi. Periuk nasi dibuka. Senduk dipegang. Nasi dicedok ke pinggan kaca. Punggungnya dilabuhkan ke kerusi. Lauk kegemarannya, ayam masak merah diletakkan ke atas nasi putih. Air sejuk dituangkan ke dalam gelas. Airnya dihirup sekali untuk pembuka selera. Segar. Tangannya sudah gatal untuk mengambil dan menyuap makanan itu ke dalam mulutnya.

Pap!

“ Aduh!” Tangan Balqis merasa sakit.

Sekali lagi tangannya dipukul. Siapa lagi yang berani menghalang selera makannya?

“ Hei, baca doa dulu. Ni dah cuci tangan belum?” Ibu Balqis rupa-rupanya memerhatikannya dari tadi.

“ Dah. Ibu ni suka kacau selera orang. Kak Long nak baca doalah ni.”

“ Ibu ingatkan sahaja.”

“ Baik, bu. Terima kasih.” Balqis mengukir senyuman.

Suapan demi suapan dimasukkan ke dalam mulutnya. Enak. Balqis menjamah makanannya seperti sudah seminggu tidak makan. Kasihan. Seperti kelaparan. Mungkin kerana tadi dia tahan untuk makan. Ibu Balqis tersenyum melihat gelagat anak perempuan tunggalnya itu. Dia duduk di sisi Balqis. Balqis melihat wajah ibunya sambil meratah ayam masak merah itu. Ibu menghadiahkan senyuman.

“ Ibu, makan.” Balqis mengajak walaupun nasi penuh di dalam mulutnya. Ibu mengangguk.

Ibu menatap wajah anaknya sedalam-dalamnya. Kekhusyukan Balqis menjamah makanan terganggu dengan tatapan ibu.

“ Kenapa, bu? Kak Long makan comot ke?” Ibu menggeleng. Balqis berhenti menyuap makanan ke dalam mulutnya seketika.

“ Dah tu?”

“ Esok, ibu dan ayah nak balik kampung. Ada urusan sedikit. Kamu tolong jaga rumah ya. Tolong jaga adik-adik kamu. Uruskan apa-apa yang patut.”

“ Ha?! Ibu dengan ayah nak balik kampung? Kenapa kita orang tak ikut?”

“ Kamu nak buat apa kat kampung tu? Menyibuk? Lebih baik kamu pergi sekolah.”

“ Alah, ibu. Kak Long mana tahu nak urus-urus rumah ni. Masak pun Kak Long tak reti. Macam mana nak bagi adik-adik makan? Mati kebuluranlah kami nanti.”

“ Jadi, tak reti-reti lagi nak belajar?”

“ Macam mana nak belajar? Ibu pergi esok. Nak belajar dengan siapa?” Balqis mengeluh.

“ Belajar sendirilah.” Ibu menguntum senyuman sinis.

“ Kenapa ibu nak balik kampung?”

“ Ibu nak tengok-tengok tanah kat sana.”

“ Tanah? Kita nak pindah Selangor balik ke?”

“ Itu tak pasti pula. Dahlah, tak perlulah kamu tahu semua ni. Kamukan anak sulung. Jadi, kamu boleh tolong ibukan?”

“ Tak boleh!” Suapan terakhir dimasukkan ke dalam mulutnya.

“ Kamu ni cantik je, tapi satu kerja rumah pun tak boleh buat.”

“ Ibu ni, sampai hati ibu cakap macam tu.” Dia memuncungkan bibirnya.

Pinggan dan gelas dibawa ke sinki untuk dicuci. Pili air dibuka. Pinggan yang kotor, dibasuh. Dia kembali ke kerusi.

“ Ibu, janganlah lama-lama sangat balik sana. Nanti porak peranda pula rumah ni oleh kami.”

“ Sebab itulah ibu suruh Kak Long jaga. Urus semuanya. Baju kotor, dibasuh. Lantai, disapu. Kalau ada masa, lap-lap apa yang patut.”

“ Yalah, bu.” Keluhan kecil dilepaskan.

Adakah bebanan ibu akan aku tanggung mulai hari esok? Aduh! Pening kepalanya kalau difikir-fikirkan kembali. Kalau diikutkan hati, memang dia nak menolak sekeras-kerasnya, tetapi Balqis terimanya sebagai cabaran. Jika tidak, sampai bila-bila dia tidak pandai berdikari.

Sunday, May 2, 2010

Menagih Cinta Dia 3

Kantin sekolah penuh sesak dengan pelajar tingkatan tiga dan lima. Pelajar tingkatan empat dan enam pula akan memenuhi kantin sekolah selepas waktu rehat pelajar tingkatan tiga dan lima tamat. Aniq khusyuk bercerita dengan rakannya, manakala Balqis hanya berdiri di sampingnya, mendengar perbualan mereka. Najwa pula entah hilang ke mana.

“ Aniq.” Aniq menoleh kearah Balqis.

“ Kenapa?”

“ Saya naik kelas dulu.” Aniq mengangguk tanpa melihat Balqis. Balqis terus melangkah pergi.

“ Huh! Dia ingat aku ni apa? Patung? Sengal! Ada boyfriend pun tak guna!” Balqis mengomel sendiri. Pintu kelas dihentak kuat.

“ Astaghfirullah.” Irsyad terkejut. Dia melihat ke arah pintu kelas.

Balqis melulu masuk tanpa menyedari Irsyad yang berada di dalam kelas tersebut. Perasaan marahnya masih membuak-buak. Dia membebel sendirian sepanjang perjalanan ke kelas sehingga sekarang. Irsyad melihat tingkah laku Balqis. Wajah Balqis penuh dengan amarah.

“ Kenapa Balqis? Marahkan siapa?” Irsyad cuba memulakan bicara.

Balqis kaget. Dia tertegun seketika. Dia melihat kea rah sang punya suara. Matanya terbeliak. Terkejut. Irsyad?

“ Bila lagi ada kat sini?” Balqis tertanya-tanya di samping ingin menutup perasaan malunya.

“ Dah lama dah. Awak je yang tak perasan. Awak marahkan siapa?”

“ Maknanya… Awak dengar apa yang saya cakap?” Irsyad menguntum senyuman.

“ Adalah sikit. Maaf la ek. Saya terdengar sahaja. Saya tak minta pun.” Balqis memuncungkan bibirnya. Kemarahannya masih terlihat jelas pada raut mukanya.

“ Maaf ya, Balqis. Tak baik marah-marah tau. Marah itukan musuh akal.” Irsyad cuba menenangkan hati Balqis atas keberadaannya di situ.

“ Saya tak marah, cuma… Cuma saya bengang je. Ah, biarlah! Saya dah biasa dipermainkan begini. Saya bosanlah.” Balqis meluahkan sedikit perasaannya yang pterpendam sebentar tadi. Irsyad melemparkan sejuring senyuman.

“ Kenapa awak asyik senyum je dari tadi?” Balqis agak tidak senang akan senyuman Irsyad itu.

“ Maafkan saya. Saya dah biasa dengar masalah macam ni. Kalau awak nak harunginya, awak kena sabar ek. Mungkin semua ni ada hikmahnya.” Irsyad cuba melegakan Balqis.

Kring!Kring! Loceng sekolah yang menandakan waktu rehat telah tamat mengejutkan Balqis.

“ Awak, awak… Jangan bagi tahu sesiapa ek.” Balqis kelam-kabut memperbetul kedudukannya. Irsyad hanya mampu mengukir senyuman. Janji itu sudah pasti dia akan pegang! Balqis menarik nafas panjang. Mengembalikan perasaannya kepada normal. Alah, kenapa terasa cepat pula masa berjalan? Getus hatinya. Pintu kelas dibuka. Kelas kembali riuh seperti biasa. Sekali-sekala, Balqis melihat Irsyad. Dia takut, kalau-kalau Irsyad akan memberitahu Syafiq tentang perkara yang diluahkan tadi.

“ Syad, kenapa Balqis balik-balik tengok kau?” Syafiq kurang senang akan kelakuan Balqis.

“ Yakah? Tak ada apa-apalah. Mungkin dia tengok kau kot.” Irsyad cuba berjenaka.

“ Eleh, memandai je kau ni.” Mereka ketawa kecil.

Balqis terdengar akan ketawa itu. Dia semakin tidak selesa. Perasaan ragu-ragu dan syak wasangka timbul di dalam dirinya. Raut wajah resah terpancar di mukanya. Posisi duduknya balik-balik dibetulkan. Najwa perasan akan kelakuan rakannya berubah.

“ Balqis, kau kenapa? Tak boleh duduk diam-diam ke? Aku tengah buat kerja ni. Aku rimaslah kau gerak-gerak.”

“ Tak ada apa-apa. Sorry.” Balqis cuba menenangkan dirinya. Balqis menarik nafas panjang dan melepaskannya perlahan-lahan. Hatinya semakin lega.

“ Perhatian semua!” Semua penghuni kelas Tingkatan 5 Zamrud tertumpu kepada ketua kelas yang berada di hadapan kelas.

“ Cikgu Azmi tak dapat datnag sekolah. Dia ada kursus.”

“ Berapa hari?” Salah seorang murid di kelas itu bertanya.

“ Mungkin dua hari. Tapi, dia ada tinggalkan kita kerja untuk disiapkan.”

Selepas ketua kelas menyerahkan kerja-kerja tersebut, kelas 5 Zamrud semakin riuh. Bukan menyiapkan kerja tersebut, malahan dimasukkan tugasan tersebut ke dalam beg. Namun begitu, Irsyad tidak mengikuti perbuatan rakan-rakan barunya. Syafiq hanya melihat kelakuannya yang agak rajin.

“ Rajin juga kau.” Syafiq menyakat lalu melontarkan ketawa.

“ Aku malas nak tangguh-tangguh. Nanti tak pandai siap.”

“ Irsyad, saya nak cakap dengan awak sekejap boleh?” Irsyad memandang wajah yang bertanya.

“ Kenapa kau nak jumpa Irsyad? Nanti Aniq marah, macam mana?” Syafiq mengajukan soalan yang menghempap mindanya.

“ Aniq tak ada. Dia keluar sekejap.”

“ Kalau Aniq tiba-tiba masuk, macam mana?”

“ Ah, kau ni bisinglah. Aku nak cakap dengan Irsyad, bukan nak bertikam lidah dengan kau.” Suaranya ditinggikan, tapi masih terkawal.

“ Awak nak cakap apa dengan saya, Balqis?” Irsyad yang dari tadi hanya mendengar perbualan Syafiq dan Balqis, cuba meleraikan pertengkaran mereka.

“ Boleh kita cakap kat belakang kelas?”

“ Eh, tak boleh. Nanti orang fikir lain-lain pula. Kau ada apa-apa ke dengan Irsyad?” Syafiq menyampuk.

“ Kau diam boleh tak? Kalau tak, kau pergi tempat duduk aku, aku duduk tempat kau. Deal?” Balqis cuba membuat pertukaran tempat duduk. Dia mengetahui bahawa Syafiq sebenarnya ada hati dengan kawan baiknya, Najwa.

“ Apasal pula aku nak duduk tempat kau?”

“ Kau taknak?”

“ Taknak aku.”

“ Kalau taknak, aku bagi tahu Najwa yang kau ada hati dengan dia.” Balqis melangkah perlahan ke tempat duduknya.

“ Balqis!”

“ Apa?”

“ Kau ni. Yalah, kau duduklah sini. Tapi, kau janji jangan beritahu Najwa pasal perasaan aku pada dia.” Syafiq beredar dari tempat duduknya dengan hati yang bergetar tapi berbunga-bunga mekar.

Irsyad hampir ketawa melihat kelakuan Syafiq yang termakan dengan ugutan Balqis, tapi dia menahannya. Dia hanya mengukir senyuman lebar.

“ Boleh saya duduk sini?” Balqis meminta izin kepada Irsyad.

Irsyad berfikir sejenak. Dia nak duduk sebelah aku? Ya Allah, kuatkanlah imanku.

“ Em, boleh.” Irsyad menjarakkan kerusinya dari kerusi Syafiq yang kini diduduki oleh Balqis.

“ Saya cuma nak tanya, awak ada cakap apa-apa ke pada Syafiq?”

“ Cakap apa?”

“ Cakap pasal apa yang bagi tahu tadi masa rehat?”

“ Tak ada. Kenapa?”

“ Betul?”

“ Betul.”

“ Ok. Now, kita buat perjanjian. Awak janji jangan beritahu sesiapa pasal ni, ok. Janji?” Balqis menghulurkan jari kelingkingnya tanda perjanjian itu dipersetujui.

“ Ok. Saya janji. Awak jangan risaulah ek. Kenapa, sebelum ni awak tak percaya
dengan saya ke?” Irsyad melemparkan senyuman. Dia tunduk.

“ Bukan tak percaya, cuma ragu-ragu je.” Balqis perlahan-lahan menurunkan tangan kanannya. Rasa malu pula yang menyerang diri apabila tanda perjanjiannya tidak dibalas.

“ Buat masa ni, saya percayakan awak.” Balqis berdiri dan terus meninggalkannya.
Balqis mencuit bahu Syafiq yang sedang berbual dengan Najwa. Syafiq menoleh. Dia tahu masa indahnya akan tamat. Dia tahu akan makna cuitan Balqis. Dia berdiri dan melangkah ke tempat duduk asalnya.

“ Korang ni ada apa-apa ke?” Syafiq mula rasa ragu-ragu.

“ Astaghfirullah, tak ada apa-apalah.”

“ Dah tu? Kenapa Balqis tu jumpa kau?”

Irsyad hanya mendiamkan diri dan menyambung kerjanya.

“ Woi, aku tanya kau ni.” Syafiq menyenggol lengan Irsyad yang sedang membuat kerja tugasannya.

“ Tak ada apa-apa.”

“ Yalah tu. Mesti ada something ni.” Syafiq melihat raut muka Irsyad.

Wajah Irsyad yang tenang dan suci itu membuatkan Syafiq terdiam sendiri.