Wednesday, March 3, 2010

Diari Saksi Coretan 1

" Mama tak akan pernah benarkan kamu bersama!" Kata2 itu masih terngiang-ngiang di gegendang telingaku.

Aku menerjah ke luar jendela,melihat pemandangan yang indah ciptaan Yang Maha Esa. Aduh, sakit! Bahagian belakang badanku terasa amat sakit.

" Syaza! Syaza!" Panggilan Datin Iza menusuk ke telingaku. Aku menutup diariku, lantas bergegas ke arahnya. " Ya, Datin," sahutku. Aku tunduk tanda hormat. " Kenapa lambat?! Buatkan air. Nanti ada tetamu nak datang. Cepat!" Arahannya amat jelas. Aku tunduk lalu masuk ke ruang dapur. " Syaza ok?" soal Mak Uda. Mak Uda sudah 5 tahun bekerja dengan Datin Iza. Aku sudah menganggapnya seperti mak aku sendiri. Aku mengukir senyuman pada raut mukaku. Aku membalas pertanyaan Mak Uda dengan lembut. " Syaza ok, Mak Uda. Mak Uda jangan risau ek."

Enjin kereta kudengar dari tingkap dapur. Dapat kulihat seorang gadis keluar dari kereta mewah tersebut dengan jelas sekali. Cantik. Menawan. Itu yang dapat kuekspresikan selepas melihat keanggunannya. ' Mungkin inilah tetamu yang disebutkan oleh Datin Iza tadi.' Aku cuba meneka.

" Datin, ini airnya." Suaraku diperlahankan. " Syaza, tunggu sini kejap. Berdiri kat sini." Dia mengarahkan aku untuk berdiri di sebelahnya. " Danish! Danish!" Aku terperanjat akan nama yang dipanggilnya. Danish ialah anak tunggal Datin Iza. Datin Iza amat menyayanginya.

Langkah Danish amat perlahan semasa menuruni anak2 tangga rumah mewah yang bertingkat tiga itu. Aku menundukkan pandanganku. " Danish, ma nak kenalkan, ini Wani. Wani akan jadi pasangan Danish mulai hari ini. Wani ni baik orangnya. Cantik pula tu," ujar Datin Iza. Aku merenung tepat ke mata Tuan Muda Danish. Danish mengangguk tanda akur akan permintaan ibunya itu. Aku kembali tertunduk. Aku ingin mengundurkan diri. Banyak lagi kerja yang perlu aku siapkan.

" Syaza! Nak pergi mana tu? Berdiri kat situ diam2 ," tegas Datin Iza.


Adakah Syaza akur akan perintah Datin Iza atau dia akan meminta izin untuk pergi?
Untuk mengetahuinya, ikuti cerita Diari Saksi Coretan seterusnya. Teruskan membaca! Ganbatte kudasai! =)

Bersambung...

2 comments:

Billet-DOux said...

Ini cerita baru kan?
Eh kejam sungguh Datin tu.. aiyark.

ceritaSyaza said...

a'ah. he~ biasa la 2. cerita~