Tuesday, March 2, 2010

Penantiannya... (Akhir)

Kini sudah tiba masanya untuk aku kembali ke tempat tinggalku. Aku melihat Kyra melangkah keluar dari rumah dengan senyap. Surat itu telah dimasukkan ke dalam peti surat rumah Faiz. ' Dia tak mengaku kalah.' Hatiku berbicara.

Lagu Jinbara, Patri menjadi ringtone telefon bimbitku tiba2 berbunyi riang. Nama Hafeez terpapar di kaca skrin handphoneku.
" Hello, Assalamualaikum." Salam kuucapkan kepadanya. " Waalaikumussalam. Dah nak pergi ke? Hati2 ek. Harap kita dapat jumpa lagi. Nanti kalau ada apa2 saya bagi mesej atau call awak ek. Bye. " Suaranya kudengar agak terburu-buru. " A'ah. InsyaAllah. Hurm... Bye," jawabku ringkas. Talian telefon dimatikan.

Dapat kulihat Kyra melangkah meninggalkan rumah mak cikku dengan 1001 harapan & doa. Aku pula mengorak langkah dengan 1001 pertanyaan. Aku merenung tepat ke mata Kyra, memberi harapan.

" Kalau ada jodoh, ada la ek," ringkas ucapanku. Dia mengangguk.

Sehingga kini, dia masih menunggu. Menunggu suratnya dibalas. Menunggu Faiz, sehingga tiba masanya untuk dia lupakan si dia.

Aku & Hafeez? Ah, lupakan saja!

Noktah.



tQ 4 reading! I'm really appreciate it. tQ sooo much! Cerita Penantiannya... ini, tidak memberi impak yang besar kepada Syaza. Tapi, cerita Syaza yang seterusnya, insyaAllah akan memberi impak yang sebaik mungkin. Segala kelemahan harap dimaafkan. http://emo.huhiho.com

1 comment:

FANA said...

macam tu je ke cerita dy?

haih