Thursday, March 4, 2010

Diari Saksi Coretan 2

Aku hanya mampu berdiam diri. Lenguh kakiku. Penat! Perasaan itu hanya dapat kupendam di segenap penjuru hatiku. Setelah hampir satu jam aku berdiri di sisi datin, aku diarahkan untuk menemani Cik Wani ke muka pintu bersama Tuan Muda Danish.

Cik Wani telah kutemani. Aku terus berlari menuju ke bilikku tanpa mengendahkan Tuan Muda Danish yang masih berdiri di halaman rumahnya.

Aku kunci pintu bilikku. Minyak urut kugapai. Aku menyapu minyak urut ke tapak kakiku. ' Alhamdulillah, lega! '

Tok3 ! " Syaza, buka pintu ni." Suara Mak Uda kedengaran dari luar pintu. Aku segera membuka pintu & menjemput Mak Uda untuk menerjah ke ruang kamarku. " Syaza, ok?" Aku mengangguk. " Eleh, jalan pun kengkang. Itu Syaza cakap ok?" Aku ketawa kecil Mak Uda mat memahami sikapku yang suka memendam perasaan.

..................................................

Bunyi cengkerik meriuhkan suasana malam. Aman. Sejuk. Itu yang dapat kugambarkan suasana di sekiling rumah ini yang terletak di puncak bukit. Jauh dari keriuhan kota. Beberapa uah rumah juga turut dibina di kawasan ini.

Ilusi menyelongkar ruang minda. " Kamu tak setaraf dengan kami. Kamu miskin! Apa yang kamu tahu? Aku tak akan menerima menantu miskin macam kamu. Jangan pernah kamu mimpi nak bersama dengan anak aku! Faham! Pengawal, tolong buang orang miskin ni jauh2 . Najis! Jijik! Kotor!" Aku duicampakkan ke luar pagar rumahnya. Aduh! Badanku terlantar di jalan raya. Aku meninggalkan pekarangan rumah itu dengan perasaan yang amat menusuk ke kalbuku. Pedih sungguh kata2 yang dilontarkan itu. Tanpa kusedari setitis air mata telah jatuh ke lantai pipiku.

' Ya Allah, tabahkanlah hambaMu ini.' Aku memanjatkan doa & terus terlena.

Kring! Kring! Jam locengku berdering. Segera kumatikan kerana aku takut kalau2 deringannya menganggu seisi rumah.

Seusai soalt Subuh, aku mengemaskan setiap sudut rumah mewah kepunyaan Datuk Rizal & Datin Iza. Inilah rutin harianku. Aku sanggup memerah keringat & melakukan apa2 sahaja semata-mata untuk membiayai kos perubatan ibuku.

Apakah yang berlaku kepada ibu Syaza sehingga jatuh sakit?
Untuk mengetahuinya, ikuti cerita Diari Saksi Coretan seterusnya. Teruskan membaca! Ganbatte kudasai! =)

Bersambung...

2 comments:

MissNera said...

salam dek,

cuma sedikit nasihat (akak pun bukan terer dalam dunia penulisan ni, sekadar berkongsi sedikit ilmu yang dicurahkan oleh penulis lain =] )

harap dapat gunakan 'justify' untuk perenggan2 bukannya center. juga harap tidak menggunakan perkataan-perkataan shortform @ sms. mungkin tujuan syaza menulis untuk suka-suka dan berkongi dengan orang lain tetapi lagi bagus kalau kita mengikut format penulisan yang betul. mungkin ada rezeki syaza akan menjadi penulis mainstream!

=]

ceritaSyaza said...

wslm kak.

insyaAllah kak. :)

terima kasih atas nasihatnya.